Wednesday, 18 May 2022

WADA Hapus Sanksi Doping terhadap Indonesia

news24xx


Foto : TempoFoto : Tempo
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID -  Badan Anti-Doping Dunia ( WADA ) resmi mencabut sanksi yang dijatuhkan kepada Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI) yang sebelumnya berstatus tidak mematuhi kode anti-doping dunia.

“Menyusul pemungutan suara dari Komite Eksekutif (ExCo), WADA telah menghapus, dengan segera, Organisasi Anti-Doping Nasional (NADO) Indonesia dan Thailand dari daftar Penandatangan yang tidak sesuai dengan World Anti-Doping Code,” demikian pengumuman WADA di situs resminya, Kamis, 3 Februari.


Read More : SEA Games; Indonesia Raih Perunggu di Kickboxing, Targetkan Medali Emas

Badan tersebut mengatakan kedua negara telah memenuhi kewajiban mereka dan dengan demikian sanksi yang dijatuhkan dicabut.

WADA menyatakan pada 7 Oktober 2021, bahwa LADI gagal mematuhi kode anti-doping dunia dengan tidak memenuhi ambang batas tes doping tahunan. Hukuman itu berlaku selama satu tahun.

Akibatnya, Indonesia dilarang mengibarkan bendera nasionalnya di ajang tunggal dan multievent internasional, seperti Piala Thomas pada 17 Oktober 2021.



Read More : Kejuaraan Bulu Tangkis Asia 2022, 11 Pemain Indonesia Akan Berlomba Hari Ini

Indonesia juga dilarang menjadi tuan rumah kejuaraan internasional. Namun, dengan pencabutan ini, Indonesia kembali mendapatkan haknya untuk menyelenggarakan single dan multievent, termasuk ASEAN Para Games 2022 di Solo pada 20-31 Juli.

Sejak sanksi dijatuhkan, Indonesia berusaha melengkapi persyaratan dari WADA, antara lain melakukan tes doping yang memenuhi ambang batas tahunan dan menyelesaikan masalah administrasi LADI untuk menghindari sanksi dalam waktu kurang lebih empat bulan.

Saat ini, dua negara yang tetap berada dalam daftar WADA yang tidak mematuhi kode anti-doping adalah Korea Utara dan Rusia.





Loading...