Sunday, 20 Jun 2021

Mitra Olimpiade Tokyo, Asahi Daily, Mendesak Pembatalan Pertandingan

news24xx


Foto : TempoFoto : Tempo

NEWS24.CO.ID - Penerbit surat kabar Jepang Asahi Shimbun, mitra resmi Olimpiade Tokyo, menyerukan agar Olimpiade Musim Panas dibatalkan dalam editorial pada hari Rabu, dengan alasan risiko terhadap keselamatan publik dan tekanan pada sistem medis dari pandemi COVID-19.

Beberapa jajak pendapat menunjukkan mayoritas masyarakat menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini, prihatin dengan puluhan ribu atlet dan ofisial yang turun ke negara tempat vaksinasi berjalan lambat.

Asosiasi dokter telah memprotes penyelenggaraan Olimpiade, investor membicarakan manfaat dari penyelenggaraan Olimpiade, dan pengusaha maverick seperti Masayoshi Son telah menyerukan pembatalan permainan.

"Kami meminta Perdana Menteri (Yoshihide) Suga untuk dengan tenang dan obyektif menilai situasi dan memutuskan pembatalan acara musim panas ini," kata surat kabar itu, harian sayap kiri yang sering mengkritik Suga yang berkuasa di Partai Demokrat Liberal.

"Kami jauh dari situasi di mana setiap orang dapat yakin bahwa mereka akan 'aman dan terjamin'," tambah surat kabar itu, mengutip mantra pemerintah tentang Olimpiade.


Read More : Lupakan Kekalahan Atas Vietnam di SEA Games 2019, Egy Maulana: Tidak Akan Ulangi Kesalahan yang Sama

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu malam, Asahi Shimbun mengatakan pihaknya tetap berkomitmen untuk menjadi mitra resmi Olimpiade Tokyo 2020 dan bahwa divisi editorialnya memiliki misi independen.

Perusahaan akan "melanjutkan aktivitasnya sebagai mitra resmi sambil memantau situasi COVID-19," kata pernyataan itu.

CEO Tokyo 2020 Toshiro Muto mengabaikan editorial tersebut, dengan mengatakan bahwa "wajar bagi semua jenis organisasi media untuk memiliki segala macam opini" tentang masalah tersebut, pada jumpa pers yang diadakan pada Rabu malam setelah pertemuan dewan eksekutif Tokyo 2020.

Dia mengatakan dewan tidak membahas kemungkinan pembatalan atau penundaan, melainkan membahas pentingnya mengkomunikasikan seberapa aman Olimpiade kepada publik.

Penyelenggara Olimpiade bersikeras bahwa Olimpiade dapat berjalan sesuai rencana.

Berbicara menjelang rapat dewan, Presiden Tokyo 2020 Seiko Hashimoto mengatakan hanya satu pelatih yang dinyatakan positif virus corona selama empat acara uji coba dengan hampir 7.000 pengunjung dari sekitar 50 negara.

Peristiwa itu "adalah bukti bahwa pencegahan virus corona kami saat ini efektif", katanya.

"Bahkan pertandingan bisbol sedang diadakan saat ini dengan penonton. Mengapa tidak melanjutkan Olimpiade ?," Kozo Yamamoto, politisi kelas berat dari Partai Demokrat Liberal yang berkuasa, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Meskipun Jepang telah terhindar dari kerusakan akibat virus korona di negara-negara luar negeri, Jepang telah berjuang untuk mengendalikan gelombang keempat infeksi di seluruh negeri.



Read More : Sederhana, Begini Cara Melatih Otot Paha Di Rumah

Gubernur Tokyo Yuriko Koike mengatakan pada hari Rabu bahwa dia akan meminta keadaan darurat saat ini, yang semula akan dicabut pada akhir Mei, untuk diperpanjang "sekitar satu bulan lagi," hanya beberapa minggu sebelum Olimpiade dijadwalkan dimulai pada 23 Juli. .

Lebih dari 5% negara telah menerima vaksinasi, dan telah mencatat sekitar 719.000 infeksi dan 12.394 kematian.

Meskipun mayoritas penduduk tetap tidak divaksinasi, Komite Olimpiade Jepang mengharapkan untuk mulai menyuntik delegasi Olimpiade Jepang mulai 1 Juni.

Sekitar 1.600 orang, termasuk atlet dan pelatih, akan menerima suntikan Pfizer yang disumbangkan oleh Pfizer (PFE.N) terpisah dari pasokan vaksin nasional.





Loading...