Monday, 19 Apr 2021

Sejarah Hari Ini, Mike Tyson Dipenjara Karena Pemerkosaan, Umumkan Jadi Mualaf Ketika Sudah Bebas

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI

NEWS24.CO.ID -Pada 26 Maret 1992, mantan juara tinju kelas berat Mike Tyson menjalani hukuman penjara karena pemerkosaan. Tyson didakwa karena memperkosa kontestan kontes kecantikan berusia 18 tahun bernama Desiree Washington.

Tyson dinyatakan bersalah oleh juri di pengadilan Indiana. Tyson dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara, dengan penangguhan empat tahun.

Mengutip History, Tyson pertama kali bertemu Desiree Washington pada 1991. Saat itu, Washington sedang berlatih untuk kontes Miss Black America di Indianapolis.

Washington kemudian menemani Tyson ke kamar hotelnya, tepatnya pada 19 Juli 1991. Washington mengaku telah memperkosa Tyson.

Sementara itu, Tyson mengklaim bahwa seks itu suka sama suka. Petinju terkenal dunia itu didakwa oleh juri pada September 1991 dan divonis pada Februari 1992. Pada Maret, ia mulai menjalani hukumannya di Indiana.


Read More : Ketika Netizen Mengenang Kembali Momen Kocak Emmanuel Eboue yang Sok Pahami Bahasa Korea di Piala Dunia 2010

Mike Tyson pindah agama, masuk Islam di penjara?

Penahanan Tyson terkait erat dengan pilihannya untuk pindah agama. Tyson dilaporkan masuk Islam saat di penjara.

Kabar tersebut dibantah oleh Tyson. Meski kabar masuk Islamnya diumumkan setelah dibebaskan pada 1995, menurut Tyson, dia sudah masuk Islam sebelum masuk penjara.

“Sampai saat ini saya masih teguh pada keimanan saya. Ya saya seorang Muslim,” ucapnya saat ditemui mantan Menteri Kelautan dan Kebudayaan, Susi Pudjiastuti, dalam program Mola Living Life.

Tyson dalam wawancara dengan Susi juga mengungkapkan keinginannya untuk kembali ke Indonesia. Tyson tertarik dengan demografi dan kehidupan Indonesia sebagai negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia.

Tyson sendiri sudah dua kali berkunjung ke Indonesia: 1973 dan 1996. "Insya Allah saya akan datang ke Indonesia (lagi)," kata Tyson.

Mike Tyson menggigit telinga Holyfield

Maret lainnya di tahun 1995, Tyson dibebaskan setelah menjalani hukuman tiga tahun. Setelah dipenjara, Tyson merebut kembali gelar kelas berat pada tahun 1996.

Namun, Tyson terus terlibat kontroversi. Pada 1997, saat bertarung melawan Evander Holyfield, Tyson menggigit telinga juara kelas berat itu.

Tyson mengejutkan penggemar tinju dan ofisial ketika dia meraih Holyfield dan menggigit telinga petinju itu. Asal kamu tahu. Telinga Holyfield benar-benar terpotong, bahkan memotong telinga kanan Holyfield.

Tyson menyebut tindakan itu sebagai pembalasan atas sundulan ilegal Holyfield di pertandingan sebelumnya. Namun, juri tidak setuju dengan alasan Tyson dan mendiskualifikasi dia.

Lisensi tinju Tyson juga dicabut untuk sementara. Komisi Atletik Negara Bagian Nevada dengan suara bulat mencabut lisensi tinju Tyson dan mendenda petinju itu $ 3 juta karena menggigit Holyfield.

Tidak bisa lagi bertarung, Tyson tidak punya tujuan. Beberapa bulan kemudian Tyson mendapat masalah lagi ketika dia diperintahkan untuk membayar petinju Mitch $ 45.000 untuk pertarungan pada tahun 1988.

Tak lama setelah putusan pengadilan, Tyson harus menjalani perawatan di rumah sakit dengan tulang rusuk patah dan paru-paru tertusuk. Kecelakaan Tyson. Sepeda motor itu tergelincir tak terkendali.

Masalahnya tidak berhenti di situ. Tyson juga berjuang melawan kecanduan narkoba dan menghadapi masalah keuangan setelah menyia-nyiakan kekayaan jutaan dolar yang terkumpul. Karier profesional Tyson berakhir pada 2005, ketika ia berhenti di tengah pertarungan melawan Kevin McBride.

Pada 2016, mariyuana menyelamatkan Tyson. Dia masuk ke industri ganja yang sedang berkembang dengan meluncurkan Tyson Holistic Holdings.

Bisnis ini mencakup 407 hektar tanah di California, yang menurut laporan mantan juara bertujuan untuk diubah menjadi resor bagi penggemar ganja. Pada April 2020, Tyson mengungkapkan dirinya terus berlatih tinju untuk bertanding dalam pertandingan amal.

Mike Tyson menjadi terkenal pada tahun 1986, ketika dia mengalahkan Trevor Berbick. Pada usia 20 tahun, Tyson menjadi juara kelas berat termuda dalam sejarah tinju.

Lahir 30 Juni 1966 di Brooklyn, New York, Tyson memiliki masa kecil yang bermasalah dan dikirim ke sekolah reformasi di bagian utara New York. Di sana, bakat tinju Tyson ditemukan dan dia berkembang di bawah asuhan pelatih legendaris, Cus D'Amato.



Read More : Bintang Sepak Bola Indonesia Patrich Wanggai Jadi Sasaran Pelecehan Rasis di Media Sosial Menyusul Kemenangan Atas Persija

Hubungan D'Amato dan Tyson lebih dari sekedar pelatih profesional dan petinju, itu seperti ayah dan anak. D'Amato sangat memperhatikan Tyson, seperti mengatur jadwal pelatihan yang ketat untuk Tyson muda, mengirimnya ke Catskill High School, kemudian kembali berlatih di atas ring setiap malam.

D'Amato juga memasukkan Tyson dalam pertandingan tinju amatir untuk mengajari Tyson cara menghadapi lawan yang lebih tua. Tyson menjadi petinju profesional pada tahun 1985.

Pertandingan pertama Tyson adalah melawan Hector Mercedes. Tyson berhasil mengalahkan Mercedes dalam satu lap.

Kekuatan Tyson, tinju cepat, dan kemampuan bertahan yang terkenal mengintimidasi membuat lawannya takut untuk memukul. Ini memberi Tyson kemampuan luar biasa untuk menyamakan kedudukan hanya dalam satu lap. Mike Tyson juga mendapat julukan Iron Mike.

Pada tahun 1986, Tyson menjadi juara kelas berat, gelar yang dipegang hingga tahun 1990, hingga akhirnya dikalahkan oleh James "Buster" Douglas. Tyson bertarung keras dengan Douglas hingga ronde kedelapan. Tapi Douglas berhasil melawan kembali ke ronde kesepuluh, mengalahkan Tyson untuk pertama kalinya dalam karirnya.

Putus asa tapi belum siap menyerah, Tyson pulih dengan menyingkirkan peraih medali emas Olimpiade Henry Tillman pada akhir 1986. Dalam pertarungan lain, Tyson mengalahkan Alex Stewart dengan KO di babak pertama.





Loading...