Monday, 05 Dec 2022

Indonesia Melangkah Penuh Kedepan dalam Persiapan KTT G20

news24xx


Foto : TempoFoto : Tempo
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - Indonesia akan menjadi tuan rumah KTT G20 untuk pertama kalinya di Kepulauan Bali, salah satu resor wisata paling terkenal di dunia, pada 15 dan 16 November 2022, sebagai bagian dari kepresidenannya.

Tema Kepresidenan G20 Indonesia yang diusung pada Desember 2021 adalah “Recover Together, Recover Stronger.”

Grup 20 (G20) adalah platform multilateral strategis yang menghubungkan negara-negara maju dan berkembang utama di dunia: Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, Jepang, India, Indonesia, Italia, Meksiko, Rusia, Afrika Selatan, Saudi Arab, Korea Selatan, Turki, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa. Spanyol adalah tamu tetap di G20.

Anggota kelompok tersebut menyumbang lebih dari 80 persen produk domestik bruto (PDB) global, 75 persen perdagangan global, dan 60 persen populasi planet ini.

Pemerintah Indonesia secara intensif mempersiapkan KTT dengan asumsi bahwa semua pemimpin G20 seperti Vladimir Putin dari Rusia, Joe Biden dari AS, Anthony Albanese dari Australia, dan Raja Salman dari Arab Saudi akan bergabung secara langsung di Bali Summit.

Persiapan tersebut antara lain meliputi masalah keamanan, logistik, transportasi, akomodasi, pembangunan infrastruktur, dan fasilitas lainnya, termasuk media center dan tanggap darurat medis untuk delegasi.

Sejauh ini, persiapan sudah berada di jalur yang benar, menurut Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

"Dari aspek logistik dan substansial, kami siap. Saya juga yakin progres persiapan kita sudah berada di jalur yang benar," katanya kepada pers usai melaporkan perkembangan persiapan kepada Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan Jakarta, September lalu. 9, 2022.

Pada Agustus lalu, Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan persiapan penyelenggaraan KTT G20 hampir 100 persen selesai.


Read More : Pecinta Bruce Lee Bersiaplah, Film Biografi Bruce Lee akan Diproduksi,Sang Sutradara Bukan Kaleng-Kaleng

“Seperti yang disampaikan sebelumnya oleh Menko (Luhut Binsar Pandjaitan) saat rapat koordinasi, progres persiapan kita sudah mendekati 100 persen,” kata Amin.

Dalam rapat koordinasi KTT G20 yang digelar sebelumnya, Wapres menginstruksikan para pemangku kepentingan untuk memastikan layanan dan agenda acara yang sempurna untuk menciptakan kesan positif pada peserta.

Terkait aspek keamanan, Kepolisian Republik Indonesia (Polri) telah mengintensifkan pemeriksaan keamanan di berbagai pintu gerbang Pulau Bali.

Polri telah mengidentifikasi lima wilayah prioritas keamanan, yakni Seminyak, Jimbaran, Nusa Dua Utara, Nusa Dua Selatan, dan Sanur.

“Lima wilayah itu diprioritaskan karena seluruh delegasi, termasuk kegiatan kepresidenan, akan dipusatkan di sana,” kata Asisten Operasi Kepala Polri Irjen Agung Setya Imam Effendi belum lama ini.

Setidaknya 8 ribu personel telah dikerahkan untuk operasi keamanan di KTT G20, sementara 1.600 anggota polisi bertugas sebagai pasukan cadangan.

"Polisi juga menyiapkan kendaraan khusus - kapal, helikopter, dan mobil pengawal - untuk mengamankan kawasan itu," kata Effendi.

Polri telah menyiapkan rekayasa lalu lintas di 10 ruas jalan dan memasang 4.600 kamera pengintai (CCTV) yang telah terkoneksi dengan Posko Polres.

Sementara itu, TNI AL telah menyiapkan 12 kapal perang untuk mengamankan KTT G20 dan menunjuk Panglima Armada II Laksamana TSNB Hutabarat sebagai Komando Pengendalian Operasi guna mengamankan laut di sekitar pulau tersebut, demikian menurut Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono. .

Terkait pembangunan infrastruktur yang diperlukan untuk mendukung kelancaran KTT, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi memastikan semua persiapan terkait infrastruktur untuk G20 akan selesai pada akhir Oktober.

Persiapan tersebut antara lain percantikan Bandara I Gusti Ngurah Rai, venue utama di Hotel Apurva Kempinski, Garuda Wisnu Kencana, dan Taman Hutan Raya Mangrove yang rencananya akan dikunjungi para pemimpin negara dan tamu undangan.



Read More : Tips Meningkatkan Kemampuan Literasi Menulis bagi Guru

Pemerintah juga telah menyiapkan fasilitas kendaraan listrik, seperti kendaraan dan stasiun pengisian baterai.

Sebanyak 1.259 kendaraan bermotor listrik berbasis baterai – roda empat dan roda dua – telah disiapkan untuk KTT.

Untuk hotel, pemerintah telah merekomendasikan 22 hotel, dengan total 8.263 kamar. Empat belas hotel berada di kawasan Nusa Dua. Mereka memiliki kapasitas 5.795 kamar dan juga menyediakan Presidential Suite sesuai kebutuhan pemimpin masing-masing negara.

Delapan hotel rekomendasi lainnya berada di Kuta, Jimbaran, Sanur, Seminyak, dan Tanjung Benoa.

Kemenkes juga telah menyiapkan fasilitas pelayanan kesehatan untuk KTT yang diperkirakan dihadiri sedikitnya 600 delegasi tersebut, menurut Direktur Tata Kelola Pelayanan Medik Kemenkes, Sunarto.

“Di venue utama akan ada mini ICU, klinik, dan tim keliling. Spesifikasi mini ICU kami (meliputi) tempat tidur pasien, tempat tidur pemeriksaan, meja, kursi, dan mobile ventilator, jika ada jantung atau darurat paru-paru. Selain itu ada bedside monitor, tube, emergency kit, dan lain-lain," ujarnya.

Sunarto mengatakan dokter spesialis jantung dan anestesi serta dokter dan perawat terlatih akan bersiaga di mini ICU.

Kementerian juga telah menyiapkan klinik berstandar di 22 hotel peserta KTT G20 dan memberangkatkan dokter umum dan perawat terlatih.

Kementerian juga telah menyiapkan tujuh rumah sakit rujukan internasional - RS IGM Ngurah, RS Bali Mandara, RS Universitas Udayana, RS Siloam, RS BIMC Nusa Dua, RS Bhayangkara, dan RS Tk II Udayana - yang lokasinya paling dekat dengan kegiatan di Apurva Kempinski. Hotel untuk delegasi.

Untuk media yang meliput KTT, Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menyiapkan media center, yang akan beroperasi mulai 13 November hingga 17 November, menurut Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik kementerian Usman Kansong.

Media center ini berlokasi di Westin Resort & BICC, Nusa Dua, dan dapat menampung 1.500 jurnalis, baik domestik maupun internasional.

Media center ini dilengkapi dengan 96 komputer yang terhubung ke LAN (local area network) dengan kecepatan internet 1,5 gigabyte per detik.

Fasilitas lainnya terdiri dari ruang konferensi pers dengan daya tampung 443 orang, penerjemah lima bahasa, ruang istirahat, dan fasilitas fotokopi.

Kementerian yang bertugas di bidang komunikasi publik akan mengeluarkan pernyataan pers dalam dua bahasa, Inggris dan Indonesia (Bahasa Indonesia), serta foto dan video feed bersih yang dapat digunakan stasiun televisi untuk konten siaran.

Jurnalis, baik domestik maupun internasional, yang berencana meliput KTT dapat mendaftar di situs web resmi G20 (https://g20.org/registration). Pendaftaran masih dibuka hingga 10 Oktober.

Hingga 20 September, setidaknya 750 jurnalis dari 156 media telah mendaftar untuk meliput KTT G20.

Para jurnalis tersebut terdiri dari 203 jurnalis dari 45 media nasional dan 547 jurnalis dari 111 media asing.

KTT G20 di Bali akan sangat menarik untuk diikuti di tengah perang di Ukraina menyusul invasi Rusia karena beberapa anggota G20 terlibat langsung atau tidak langsung dalam perang.

Indonesia, sebagai Presiden G20 dan tuan rumah KTT Bali mendatang, sejauh ini tetap tidak memihak dan telah berusaha membujuk mereka yang terlibat dalam konflik untuk kembali ke meja perundingan.  ***





Loading...