Monday, 03 Oct 2022

AS menuduh Rusia melakukan kejahatan perang, mengatakan bahwa mereka secara paksa mendeportasi warga Ukraina

news24xx


AS menuduh Rusia melakukan kejahatan perang, mengatakan bahwa mereka secara paksa mendeportasi warga UkrainaAS menuduh Rusia melakukan kejahatan perang, mengatakan bahwa mereka secara paksa mendeportasi warga Ukraina
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - Amerika Serikat menuduh Moskow melakukan kejahatan perang dengan mendeportasi paksa warga Ukraina ke Rusia. 

Ia menginformasikan bahwa ia memiliki informasi bahwa pejabat Rusia mengawasi apa yang disebut operasi penyaringan. “Operasi-operasi ini bertujuan untuk mengidentifikasi individu-individu yang dianggap Rusia tidak sesuai atau tidak sesuai dengan kendalinya,” Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB.

Dia mengatakan bahwa setelah invasi Rusia, perkiraan menunjukkan bahwa pihak berwenang telah "menginterogasi, menahan, dan mendeportasi secara paksa" antara 900.000 dan 1,6 juta orang Ukraina ke Rusia. Lebih dari 1.800 anak dipindahkan dari wilayah Ukraina yang dikuasai Rusia ke Rusia pada bulan Juli saja, kata Thomas-Greenfield.


Read More : Seorang Wanita Indonesia Ditahan Karena Ikut Merampok Restoran di Malaysia

"Pemindahan paksa atau deportasi orang-orang yang dilindungi dari wilayah pendudukan ke wilayah pendudukan...merupakan kejahatan perang," katanya. "Jadi mengapa mereka melakukan ini?...untuk mempersiapkan upaya pencaplokan."

Sementara itu, Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia menyebut tuduhan itu sebagai "tonggak baru dalam kampanye disinformasi yang dilakukan oleh Ukraina dan pendukung Baratnya". Dia mengatakan orang Ukraina yang melakukan perjalanan ke Rusia "melalui pendaftaran daripada prosedur penyaringan".



Read More : Tanda Gerakan Janin Menjelang Kelahiran, Pasti Bumil Merasakannya

Nebenzia meminta agar dewan bertemu lagi pada hari Kamis untuk membahas "ancaman nyata terhadap perdamaian dan keamanan internasional yang disebabkan oleh pasokan senjata dan barang militer negara asing ke Ukraina."

Ukraina telah kritis terhadap invasi dan menyebutnya perang gaya kekaisaran untuk mengambil alih tetangga pro-Barat. Namun, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia ingin memastikan keamanan Rusia dan melindungi penutur bahasa Rusia, khususnya di Ukraina timur.

Kemudian, kepala urusan politik PBB Rosemary DiCarlo mengatakan tuduhan deportasi dan penyaringan "sangat mengganggu" dan laporan semacam itu harus diselidiki dengan kerja sama dari otoritas yang berwenang. ***





Loading...