Monday, 03 Oct 2022

Tanggal-tanggal penting dalam kehidupan penulis Salman Rushdie

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID -Penulis Salman Rushdie telah dirawat di rumah sakit setelah dia diserang sebelumnya hari ini di sebuah acara di negara bagian New York.

Polisi mengatakan bahwa Rushdie ditikam di leher, tetapi menyatakan bahwa motif dan senjata yang digunakan dalam serangan itu masih belum diketahui.


Read More : Seorang Wanita Indonesia Ditahan Karena Ikut Merampok Restoran di Malaysia



Reuters telah melaporkan bahwa dia sedang menjalani operasi, dan Gubernur New York Kathy Hochul mengatakan bahwa Rushdie "mendapatkan perawatan yang dia butuhkan".

Tulisan Rushdie menyebabkan ancaman pembunuhan dari Iran pada 1980-an, yang melarang bukunya yang paling terkenal, The Satanic Verses, pada 1988. Setahun kemudian, mendiang pemimpin Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini mengeluarkan dekrit agama yang menyerukan kematian penulis.

Iran juga menawarkan lebih dari $3 juta untuk siapa saja yang membunuh Rushdie. Pemerintah Iran sejak itu menjauhkan diri dari keputusan Khomeini, tetapi Rushdie tetap menjadi sosok yang sangat kontroversial. Rushdie menghabiskan waktu bersembunyi dengan nama samaran Joseph Anton.

Berikut kronologi kehidupan Rushdie:

19 Juni 1947 : Rushdie lahir di Bombay, sekarang Mumbai, India.


1981 : Novel keduanya, Midnight's Children, memenangkan Booker Prize.

1988 : The Satanic Verses dirilis tetapi dengan cepat dilarang di Bangladesh, Pakistan, Afrika Selatan dan negara-negara lain. India juga melarangnya untuk diimpor.

1989 : Iran mengeluarkan “fatwa”, atau keputusan agama, yang menyerukan agar Rushdie dibunuh karena menghina Islam dalam The Satanic Verses. Dia tinggal di bawah tanah selama lebih dari satu dekade, berpindah-pindah antara rumah aman dan hidup dengan nama samaran Joseph Anton.

1990 : Newsweek menerbitkan sebuah esai oleh Rushdie, In Good Faith, di mana ia berusaha untuk mempertahankan novel tersebut.

1993 : Dia berpartisipasi dalam pendirian Parlemen Internasional Penulis yang bertujuan melindungi penulis dan kebebasan berbicara. Itu dibubarkan pada tahun 2003.



Read More : Tanda Gerakan Janin Menjelang Kelahiran, Pasti Bumil Merasakannya


1995: Setelah enam tahun di bawah perlindungan polisi dan tinggal di rumah persembunyian, Rushdie muncul di London dalam penampilan publik pertamanya yang diumumkan sebelumnya sejak fatwa itu dikeluarkan.

1999: Rushdie yang lahir di Mumbai diberikan visa oleh pemerintah India untuk mengunjungi negara kelahirannya, yang memicu protes oleh umat Islam.

2005 : Shalimar the Clown, diterbitkan, dengan banyak utas naratif seputar Kashmir yang dikelola India.

2007 : Dia dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth II atas jasanya dalam bidang sastra, yang memicu protes luas di kalangan Muslim, terutama di Pakistan.

2008: Novel Rushdie's Midnight's Children dinobatkan sebagai "Booker of Bookers" setelah memenangkan suara publik untuk novel pemenang Booker terbaik dalam 40 tahun penghargaan tersebut.


2009 : Iran mengatakan dekrit agama itu "masih valid".

Januari 2012: Rushdie membatalkan rencana menghadiri festival sastra di Jaipur, India, setelah protes dari beberapa kelompok Muslim India.

2012 : Rushdie menerbitkan Joseph Anton, sebuah memoar yang melihat kembali tahun-tahun persembunyiannya.

2014: Rushdie memenangkan Penghargaan PEN/Pinter tahunan atas dukungannya terhadap kebebasan berbicara dan apa yang disebut juri sebagai bantuannya yang murah hati kepada penulis lain.

2015 : Buku Two Years, Eight Months and Twenty-Eight Nights dirilis.


Oktober 2015: Rushdie memperingatkan bahaya baru terhadap kebebasan berbicara di Barat di tengah keamanan yang ketat di Pameran Buku Frankfurt. Kementerian Kebudayaan Iran membatalkan stand nasionalnya di pameran tersebut karena penampilan Rushdie.

2016 : Rushdie menjadi warga negara AS setelah sekitar 20 tahun tinggal di New York.

2020 : Rushdie terpilih untuk Booker Prize untuk, Quichotte, versi modern dari epik Spanyol, Don Quixote, oleh Miguel de Cervantes.

2022: Rushdie dijadikan Companion of Honor dalam penghargaan ulang tahun tahunan Ratu Inggris.

Agustus 2022: Rushdie diserang di atas panggung di sebuah acara sastra di Chautauqua, negara bagian New York barat, dan diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit setempat untuk perawatan.






Loading...