Saturday, 20 Aug 2022

NASA Mengungkapkan Penampakan Alam Semesta Lewat Teleskop Webb

news24xx


Foto : NASA Rilis Gambar Alam Semesta Lewat Teleskop WebbFoto : NASA Rilis Gambar Alam Semesta Lewat Teleskop Webb
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.IDBeberapa jam setelah orang-orang di seluruh dunia melihat pemandangan inframerah terdalam dan paling tajam dari alam semesta yang pernah diambil, badan antariksa Amerika Serikat telah merilis foto-foto terperinci lainnya yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.

NASA mengatakan gambar dari Webb, sebuah kolaborasi bersama dengan badan antariksa Eropa dan Kanada dan teleskop ruang angkasa terbesar dan paling kuat di dunia, telah mengantarkan "fajar era baru dalam astronomi".


Read More : SKA Akan Jadi Teleskop Radio Terbesar di Dunia, Membentang di Afsel dan Australia

Salah satu foto yang dirilis pada Selasa pagi menunjukkan awan debu dan sinar cahaya yang mengelilingi bintang sekarat yang dikenal sebagai Nebula Cincin Selatan, yang terletak sekitar 2.500 tahun cahaya dari Bumi, sementara yang lain menawarkan sekilas gugusan galaksi yang disebut Stephan's Quintet.

"Bintang redup di tengah pemandangan ini telah mengirimkan cincin gas dan debu selama ribuan tahun ke segala arah," kata badan tersebut tentang foto Nebula Cincin Selatan, menambahkan bahwa Webb "telah mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa ini bintang diselimuti debu”.

"Detail baru seperti ini, dari tahap akhir kehidupan bintang, akan membantu kita lebih memahami bagaimana bintang berevolusi dan mengubah lingkungannya," kata NASA.

Observatorium Webb senilai $9,7 miliar dirancang untuk mengintip melalui kosmos ke awal alam semesta yang diketahui, mengantarkan era revolusioner penemuan astronomi.

Kumpulan pertama gambar penuh warna, resolusi tinggi, yang membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk dirender dari data teleskop mentah, dipilih oleh NASA untuk memberikan gambar awal yang menarik dari bidang penyelidikan utama Webb dan pratinjau misi sains ke depan.

Teleskop Webb berangkat dari Guyana Prancis di pantai timur laut Amerika Selatan pada 25 Desember 2021, sebelum mencapai tujuan akhirnya 1,6 juta kilometer (satu juta mil) dari Bumi kurang dari sebulan kemudian. Sesampai di sana, Webb menjalani proses enam bulan membentangkan berbagai komponennya, menyelaraskan cermin dan instrumen kalibrasi - dan lebih banyak penemuan diharapkan akan diungkapkan selama beberapa minggu mendatang.

"Hal yang menakjubkan tentang Webb adalah kecepatan di mana kita dapat menghasilkan penemuan," kata astrofisikawan Jane Rigby selama siaran langsung NASA pada hari Selasa. “Kami akan melakukan penemuan seperti ini setiap minggu.”



Read More : Objek Mirip Mie Terlihat di Mars, Membuat Para Ilmuwan Tertarik

Dibangun untuk melihat subjeknya terutama dalam spektrum inframerah, Webb sekitar 100 kali lebih sensitif daripada pendahulunya yang berusia 30 tahun, Teleskop Luar Angkasa Hubble , yang beroperasi terutama pada panjang gelombang optik dan ultraviolet.

Permukaan pengumpul cahaya yang jauh lebih besar dari cermin utama Webb – susunan 18 segmen heksagonal dari logam berilium berlapis emas – memungkinkannya untuk mengamati objek pada jarak yang lebih jauh, sehingga lebih jauh ke masa lalu, daripada Hubble atau teleskop lainnya.

Salah satu gambar lain yang dirilis pada hari Selasa mengungkapkan "pemandangan 'pegunungan' dan 'lembah' berbintik-bintik dengan bintang berkilauan" di tempat yang dikenal sebagai Nebula Carina, yang terletak sekitar tujuh tahun cahaya jauhnya.

Amitabha Ghosh, seorang ilmuwan luar angkasa yang telah bekerja pada misi Mars NASA, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “ini akan terjadi berulang-ulang saat teleskop ini bergerak maju – Anda akan menemukan banyak tanda tangan seperti itu di banyak galaksi di mana manusia tidak akan pernah ada. bisa dikunjungi”.

Gambar-gambar yang dirilis sejauh ini telah melebihi harapannya, kata Ghosh pada hari Selasa, menambahkan bahwa kontribusi terbesar Webb mungkin adalah membantu orang menemukan "pembawaan mereka dalam ruang dan waktu".

“Alam semesta memiliki satu triliun galaksi dan setiap galaksi memiliki satu triliun bintang. Jadi kita benar-benar sangat, sangat tidak berarti dan kita tidak berarti dalam waktu. Ras manusia telah ada selama mungkin satu juta tahun; alam semesta berusia 13 miliar tahun,” katanya.

“Jadi itu menunjukkan kepada kita betapa tidak pentingnya kita dan membantu kita menemukan bantalan kita dalam ruang dan waktu. Saya akan mengatakan itu adalah kontribusi terbesar. ”
 





Loading...