Monday, 27 Jun 2022

Perusahaan Induk TikTok, ByteDance, Makin Serius Masuki Ruang Virtual Reality

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - ByteDance, perusahaan induk  TikTok, kini semakin serius memasuki ruang virtual reality (VR). Seperti dilaporkan  Protocol, sebuah sumber yang dekat dengan situasi tersebut mengatakan n bahwa perusahaan yang berbasis di China ini berencana menginvestasikan “banyak uang” untuk mengembangkan konten terkait VR.

Sepertinya sebagian besar investasi ByteDance akan digunakan untuk perekrutan. Seperti yang dicatat oleh Protocol, lebih dari 40 daftar pekerjaan telah muncul untuk Pico, pembuat headset VR Cina ByteDance yang diakuisisi tahun lalu.


Read More : 4 Fakta Kuburan Kapal Terbesar Bangsa Viking yang Disebut Menyimpan Banyak Rahasia

Sebagian besar lowongan adalah untuk cabang Pico Studios yang berbasis di pantai barat di California dan Washington, mulai dari kepala strategi gim VR hingga manajer operasi gim. Posisi terbuka lainnya menunjukkan peningkatan fokus pada perangkat keras VR Pico, termasuk insinyur optik dan insinyur desain sistem listrik.

Protocol juga menunjuk kepala daftar penjualan konsumen Pico sebagai indikator potensial bahwa Pico ingin membangun kehadirannya di AS. Uraian pekerjaan mencatat bahwa kandidat akan "bertanggung jawab atas penjualan dan pemasaran produk Pico secara keseluruhan di pasar konsumen AS."

Pico masih memiliki banyak hal untuk dilakukan, dan ByteDance tentu memiliki bandwidth untuk memberikan dorongan yang dibutuhkannya guna bersaing dengan segelintir headset mainstream yang ditawarkan oleh Meta, HTC, Valve, dan PlayStation di AS.

Headset all-in-one andalan perusahaan, Pico Neo 3 Link, diluncurkan di Eropa pada bulan Mei dan berharga 449 euro (Rp6,9 juta).

Spesifikasinya sangat mirip dengan 256GB Meta Quest 2 yang berharga  399 dolar AS (Rp 5,8 juta). Ini  berbeda dengan varian  299 dolar AS (Rp 4,3 juta)  dengan 128GB.



Read More : 4 Cara Mengatasi Internet Lemot di HP, Gampang Banget!

Kedua headset memiliki penyimpanan yang sama, resolusi 1832 x 1920 per mata, dan chip Snapdragon XR2. Neo 3 Link, bagaimanapun, hadir dengan tali headset tambahan (aksesori   49 dolar yang dijual terpisah untuk Quest 2) dan koneksi DisplayPort alih-alih USB-C, yang memungkinkan peningkatan kualitas gambar saat menghubungkan headset ke PC Anda.

Sepertinya Link Neo 3 bertujuan untuk menjadi opsi di antara orang-orang yang tidak ingin menghabiskan  999 dolar AS (Rp 14,6 juta) untuk Valve Index atau  799 dolar AS (Rp 11,7 juta) untuk HTC Vive Pro 2, tetapi juga mencari sesuatu yang menawarkan sedikit lebih banyak dan terbaik jika dibandingkan dengan Meta Quest 2.





Loading...