Monday, 27 Jun 2022

Kucing di Turki Bisa Dilacak hingga Lima Generasi, Termasuk Tempat Dilahirkan

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - Felinologi, yang mempelajari segala sesuatu tentang kucing, termasuk genetika mereka, menjadi populer di Turki, negara kucing dan hewan peliharaan, dengan silsilah kucing kini juga menjadi perhatian.

Dalam sepuluh tahun terakhir, cabang asosiasi internasional Turki mendata sekitar 25.400 kucing, lengkap dengan silsilah mereka yang berasal dari lima generasi yang lalu.


Read More : Pernah Didatangi Ratu Elizabeth II hingga Tom Cruise, Restoran Terapung Ikonik Hong Kong Berusia 46 Tahun Ini Tutup Imbas COVID-19

Tidak seperti minat manusia pada silsilah mereka sendiri, yang biasanya didorong oleh rasa ingin tahu tentang masa lalu, menentukan nenek moyang kucing membawa tujuan utama mempelajari pendekatan medis untuk penyakit yang mempengaruhi kucing, baik fisik maupun psikologis.

Namun demikian, itu masih dapat memberikan sesuatu untuk dibanggakan bagi pemilik kucing juga jika mereka ingin mengetahui, apakah sahabat mereka adalah ras murni.

Erdal Emrehan Sakınmaz, sekretaris jenderal Asosiasi Breed Kucing Dunia yang berbasis di Turki, mengatakan mereka adalah anggota dari Federasi Kucing Dunia dan ingin membuat database untuk setiap ras kucing yang tinggal di Turki.
Merekam silsilah mereka juga akan membantu mereka menentukan nilai pemuliaan dan kontrol yang lebih baik dari program perawatan hewan, katanya, seperti melansir Daily Sabah 16 Mei.

Asosiasi saat ini mengoperasikan database yang memiliki lebih dari 5.000 kucing terdaftar, dengan data lengkap tentang fitur mereka, nenek moyang hingga alamat mereka lahir.



Read More : Album Mini Kedua Viviz, Summer Vibe Bakal Dirilis Bulan Juli

"Anda dapat kembali ke lima generasi dan untuk beberapa kucing, Anda dapat melacak kembali ke 10 generasi. Basis data ini merupakan kelanjutan dari sistem serupa yang didirikan di Eropa beberapa dekade lalu dan kami mewakili kaki Turki mereka," katanya.

Sakınmaz mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) pada Hari Senin, saat ini ada 80 spesies kucing yang terdaftar oleh Federasi Kucing Dunia dan Turki memiliki kucing endemik, Angora dan Van di antara spesies tersebut.

"Mereka sebenarnya diakui sebagai nenek moyang spesies lain, karena sejarah mereka kembali ke tanggal yang jauh lebih awal daripada keberadaan spesies lain," terangnya.

Dia mengatakan, pekerjaan silsilah juga menjelaskan ciri-ciri kucing dan ciri-ciri ini berbeda pada setiap kucing, bahkan dalam satu spesies, berdasarkan bagaimana dan di mana mereka dibesarkan. "Kucing Anggora dan Van paling suka bermain dan mereka selalu mengikuti orang. Terkadang, kecenderungan mereka untuk bermain terlalu berlebihan bagi pemiliknya. Kucing Persia, di sisi lain, sangat tenang. Mereka tidak akan melompat-lompat dan bermain seperti orang lain," terangnya.

Sakınmaz juga memperingatkan orang-orang yang mempertimbangkan, untuk mengadopsi kucing untuk menentukan pilihan berdasarkan spesiesnya. "Keluarga dengan anak-anak dapat mengambil British longhair dan shorthair karena lebih sosial. Orang tua dapat mengadopsi kucing Persia karena sifatnya yang tenang," sarannya.





Loading...