Monday, 20 Sep 2021

Seorang Warga Palestina Dipukuli Sampai Mati di Dalam Tahanan Israel

news24xx


Foto : AljazeeraFoto : Aljazeera
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID - Keluarga seorang pria Palestina yang meninggal dalam tahanan Israel mengatakan jika dia dipukuli oleh pasukan Israel di pusat penahanan sebelum kematiannya, mengutip laporan dari tahanan lain dan foto yang dirilis setelah kematiannya.

Abdo Yusuf al-Khatib al-Tamimi, 43, meninggal di pusat penahanan Moskabiya yang terkenal kejam, juga dikenal sebagai Kompleks Rusia, di Yerusalem Barat pada 23 Juli. Al-Tamimi, ayah empat anak yang sudah menikah dari kamp pengungsi Shuafat di Yerusalem Timur yang diduduki, telah ditangkap beberapa hari sebelumnya karena pelanggaran lalu lintas kecil.

Istrinya yang sedang hamil, Rana, mengatakan para tahanan telah memberi tahu keluarga al-Tamimi telah dipukuli oleh pasukan Israel sebelum kematiannya. “Keluarga kami menerima telepon dari tahanan lain di sel yang berdekatan di Moskabiya yang menyatakan bahwa mereka telah mendengar al-Tamimi berteriak dan suara pukulan menghujani dia sebelum dia kemudian diam,” katanya kepada Al Jazeera.

"Dia masuk penjara sebagai pria sehat tanpa masalah kesehatan."


Read More : Sydney Cabut Jam Malam, Warga yang Tidak Divaksin, Tidak Bisa ke Kafe dan Restoran

Amal Taha, ibu Rana, mengatakan bahwa menurut narapidana lain telah terjadi konfrontasi dengan penjaga penjara sebelum dugaan penyerangan terhadap menantunya.

“Abdo bersama dengan tiga tahanan lainnya meneriakkan ‘Allahu Akbar’, karena itu Idul Adha, dan kemudian diberitahu oleh penjaga penjara bahwa ini tidak diperbolehkan. Menantu laki-laki saya berdebat dengan para penjaga dan pertengkaran itu meningkat hingga dia dipisahkan dari tiga lainnya dan dibawa ke sel sendiri sebelum yang lain mendengarnya berteriak sebelum ada keheningan.” kata Taha seperti dilansir dari Al Jazeera.

Foto-foto yang dirilis setelah kematiannya menunjukkan luka dalam di kepalanya yang kemudian dijahit, luka berdarah di lututnya dan memar yang luas di bagian lain tubuhnya. Layanan Penjara Israel (IPS) mengumumkan bahwa dia telah "ditemukan tewas" di selnya tiga hari setelah penangkapannya.

"Meskipun petugas medis berusaha untuk menghidupkannya kembali, mereka tidak berhasil dan dia meninggal di tempat," kata IPS dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa mereka akan menyelidiki keadaan kematiannya "seperti insiden lainnya".

Jenazah Al-Tamimi dilaporkan dibawa ke Institut Forensik Abu Kabir di Yerusalem Timur yang diduduki untuk diautopsi oleh otoritas Israel di hadapan seorang dokter Palestina. Hasil otopsi belum diumumkan ke publik. Keluarga itu mengatakan permintaan mereka untuk berbicara dengan seorang pejabat senior di Abu Kabir tentang otopsi telah ditolak oleh pihak berwenang Israel.

Kantor Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di wilayah Palestina yang diduduki mengatakan pada 23 Juli bahwa mereka “sangat prihatin” tentang kematian al-Tamimi.

Menurut outlet media Palestina Wafa, “Beberapa lembaga tahanan, termasuk Komisi Urusan Tahanan dan Mantan Tahanan, dan Masyarakat Tahanan Palestina menganggap otoritas pendudukan Israel bertanggung jawab penuh atas kematian Abdo al-Tamimi.”

Sejarah penyiksaan
Pusat penahanan Moskabiya Israel memiliki sejarah yang mengerikan dalam hal perawatan dan interogasi tahanan Palestina. Menurut organisasi tahanan Palestina Addameer, setidaknya 73 warga Palestina tewas selama interogasi Israel di berbagai penjara, termasuk di Moskabiya, sejak awal pendudukan Israel pada tahun 1967.

“Meskipun larangan mutlak terhadap penyiksaan, diabadikan di bawah pasal dua Konvensi Internasional Menentang Penyiksaan, dan diratifikasi oleh Israel pada 3 Oktober 1991, penyiksaan terhadap tahanan Palestina adalah sistematis dan tersebar luas di penjara pendudukan Israel dan pusat-pusat interogasi,” kata Addameer dalam sebuah laporan 2020. Israel secara konsisten membantah tuduhan perlakuan buruk terhadap tahanan dan penyiksaan.

Pengadilan Israel mengizinkan penggunaan apa yang mereka gambarkan sebagai "tekanan moderat" dalam kasus "bom waktu" yang melibatkan ancaman keamanan yang akan segera terjadi. Addameer mengatakan aturan tentang ini telah dilonggarkan oleh Pengadilan Tinggi Israel pada 2018 selama kasus di mana definisi "bom berdetak" diperluas untuk mencakup kasus-kasus yang bukan ancaman keamanan yang akan segera terjadi.



Read More : Taliban Mengatakan PBB Menjanjikan Bantuan Setelah Bertemu Dengan Pejabat di Kabul

Menurut Komite Publik Menentang Penyiksaan di Israel (PCATI), lebih dari 1.300 pengaduan penyiksaan selama interogasi Israel telah diajukan sejak 2001. “Metode penyiksaan yang dilaporkan termasuk pembelengguan yang menyakitkan, kurang tidur, paparan panas dan dingin yang ekstrem, ancaman, pelecehan seksual, dan penghinaan berbasis agama,” kata PCATI.

“Ada dua penyelidikan tetapi semua kasus ditutup tanpa dakwaan tunggal oleh Kementerian Kehakiman Israel,” kata PCATI.

Addameer juga telah menjadi sasaran perintah pembungkaman oleh pengadilan Israel atas dugaan penyiksaan terhadap beberapa tahanan, termasuk selama tiga bulan pada tahun 2019 ketika anggota kelompok bersenjata Palestina Front Populer untuk Pembebasan Palestina (PFLP) ditangkap setelah dituduh membawa melakukan pengeboman di dekat Ramallah, yang menewaskan satu pemukim Israel dan melukai dua lainnya.

“Penerbitan perintah pembungkaman ini secara khusus diberikan untuk menyembunyikan kejahatan penyiksaan yang dilakukan terhadap tahanan Palestina yang ditahan di pusat interogasi al Moskabiya di Yerusalem,” Addameer melaporkan.

Salah satu yang diinterogasi adalah Samer Arbeed yang dipindahkan ke rumah sakit dengan luka yang mengancam jiwa setelah diinterogasi di Moskabiya selama sekitar 18 hari. Arbeed kemudian terbangun di rumah sakit dengan 11 tulang rusuk patah, gagal ginjal dan memar parah, menurut Addameer. Dia memakai respirator selama beberapa minggu sebelum dibawa kembali untuk diinterogasi lebih lanjut termasuk kehilangan semua kukunya akibat penyiksaan.

Pada 2019, Dewan Organisasi Hak Asasi Manusia Palestina mengatakan bahwa pihak berwenang Israel bertanggung jawab atas kematian Nasser Taqatqa, 31, yang meninggal karena pneumonia saat ditahan di sel isolasi di penjara Nitzan Ramle pada 16 Juli 2019.

Taqatqa ditangkap dari rumahnya di Beit Fajjar sebulan sebelum kematiannya dan juga menjadi sasaran interogasi di Moskabiya selama sebagian besar waktu ia ditahan. Keadaan pasti kematiannya masih belum jelas karena baik keluarga maupun pengacaranya tidak diberi akses ke tubuhnya. Sementara itu, keluarga Al-Tamimi juga dibiarkan berduka dan menuntut jawaban. Setelah kematian suaminya, Rana keguguran salah satu dari anak kembarnya yang sedang hamil tiga bulan.

"Saya sangat mencintai suami saya, dia adalah hidup saya, dia adalah ayah yang sangat baik dan sangat gembira dengan kelahiran si kembar yang tertunda," kata Rana.

Al-Tamimi biasa menjalankan toko kelontong untuk menghidupi keluarganya dan dalam nasib yang kejam, kebakaran, yang disebabkan oleh korsleting listrik, terjadi beberapa hari setelah kematiannya, menyebabkan kerusakan parah pada toko kelontong dan kerugian ekonomi lebih lanjut.

Abdallah Taha, ayah Rana, dengan marah bertanya siapa yang sekarang akan menafkahi putri dan cucunya. “Kami sendiri sedang berjuang secara finansial dan akan sulit untuk mendukung lima orang tambahan,” katanya kepada Al Jazeera.

Putra Al-Tamimi yang berusia 12 tahun, Muhammad, menuntut untuk mengetahui mengapa ayahnya meninggal. “Saya bertanya kepada orang Israel yang berada di balik ini, ‘Mengapa Anda membunuh ayah saya? Apa yang dia lakukan sehingga pantas untuk dibunuh?’”





Loading...