Sunday, 20 Jun 2021

Penyebab Lonjakan Infeksi Dan Kematian, WHO: Varian India Menjadi Perhatian Global

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI

NEWS24.CO.ID - Krisis virus korona di India sedikit mereda pada hari Selasa, 11 Mei, setelah seminggu penuh infeksi dan kematian harian yang terus berlanjut, menyebabkan kekhawatiran global.

Data Kementerian Kesehatan India, kasus harian infeksi virus corona di India meningkat 329.942, sedangkan kematian akibat penyakit tersebut meningkat 3.876. Jumlah total kasus infeksi virus corona di India saat ini mencapai 22,99 juta, sedangkan jumlah kematian meningkat menjadi 249.992.


Read More : Australia Menambahkan Koala Dalam Daftar Spesies Terancam Punah

India memimpin dunia dalam jumlah harian rata-rata kematian baru yang dilaporkan, terhitung satu dari setiap tiga kematian yang dilaporkan di seluruh dunia setiap hari. Rata-rata tujuh hari kasus baru berada pada rekor tertinggi 390.995. Ini karena jumlah infeksi dan kematian yang memecahkan rekor selama seminggu terakhir.

Melihat kondisi di India, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan varian COVID-19, yang pertama kali diidentifikasi di negara itu tahun lalu, diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian global, dengan beberapa studi pendahuluan menunjukkan bahwa virus tersebut menyebar lebih mudah. .

"Kami mengklasifikasikan ini sebagai varian perhatian di tingkat global. Terjadi peningkatan penularan yang ditunjukkan oleh beberapa studi pendahuluan," kata Kepala Teknis WHO untuk COVID-19 Maria Van Kerkhove kepada Reuters, Selasa, 11 Mei.

"Ada beberapa informasi yang tersedia untuk menyarankan transmisi yang lebih baik. Namun, diperlukan lebih banyak informasi tentang varian India untuk memahaminya," kata Kerkhove.



Read More : Pembalap NASCAR Landon Cassill Menerima Gaji Menggunakan Bitcoin

Sementara itu, Kepala Ilmuwan WHO Doumya Swaminathan mengatakan penelitian sedang dilakukan di India untuk meneliti transmisi varian, tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya dan respon antibodi pada orang yang divaksinasi.

"Apa yang kita ketahui sekarang adalah bahwa vaksin berfungsi, diagnostik berfungsi, pengobatan yang sama yang digunakan untuk virus biasa bekerja, jadi sebenarnya tidak perlu mengubah semua itu," kata Swaminathan.

Selain itu, Pemerintah India telah meminta tim dokter untuk mencari tanda-tanda mukormikosis atau 'jamur hitam' pada pasien COVID-19, sejumlah rumah sakit melaporkan peningkatan kasus infeksi yang jarang tetapi berpotensi fatal.

Penyakit yang dapat menyebabkan hidung menjadi hitam atau berubah warna, penglihatan kabur atau ganda, nyeri dada, kesulitan bernapas dan batuk darah, sangat terkait dengan diabetes. Dan diabetes pada gilirannya dapat diperburuk oleh steroid seperti deksametason, yang digunakan untuk mengobati COVID-19 yang parah.





Loading...