Thursday, 13 May 2021

Elon Musk Mengolok-Olok Jeff Bezos Terkait Perlombaan Antariksa Diantara Orang-orang Terkaya di Dunia Semakin Memanas

news24xx


Foto : AsiaOneFoto : AsiaOne
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID - Perlombaan antariksa antara dua orang terkaya di dunia menjadi hyperdrive pada hari Selasa (27 April) setelah kepala Tesla Elon Musk menanggapi upaya Jeff Bezos untuk menantang kontrak utama NASA.

Kedua miliarder, yang telah mencoba meluncurkan roket orbit jarak jauh, bersaing untuk mendapatkan kontrak yang didambakan dari pemerintah untuk membangun pesawat luar angkasa guna mengantarkan astronot ke bulan pada awal 2024.

Musk menang. Bezos tidak senang.


Read More : Mengerikan, Orang India Mengolesi Tubuhnya Dengan Kotoran Sapi Dan Urine Demi Mengobati COVID-19

Bezos 'Blue Origin pada hari Senin mengajukan protes ke Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO), menuduh Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) memindahkan tiang gawang untuk penawar kontrak pada menit terakhir.

Musk, yang juga memimpin SpaceX, membalas dengan tweet yang berbunyi: "Tidak bisa naik (ke orbit) lol."

Dia tidak merinci tweet tersebut, tetapi menempelkan tangkapan layar dari laporan 2019 tentang Bezos yang mengungkap pendaratan bulan Blue Origin di utas Twitter yang sama.

Blue Origin tertinggal jauh di belakang SpaceX dan United Launch Alliance (ULA) dalam hal transportasi orbital, kehilangan kontrak peluncuran keamanan nasional AS senilai miliaran dolar yang dimulai pada 2022. ULA adalah perusahaan patungan Boeing dan Lockheed Martin.

Perusahaan rintisan roket ini terutama bertujuan untuk mengirim satelit untuk klien ke orbit dengan harga terjangkau dan menggunakan kembali bagian-bagian roket untuk menekan biaya.



Read More : Nasib Hewan Jalanan Selama Pandemi, Hidup Kelaparan Hingga Mati Mengenaskan

Awal bulan ini, NASA memberikan SpaceX kontrak bulan atas Blue Origin dan kontraktor pertahanan Dynetics. Proyek yang dicari itu bertujuan untuk mengembalikan manusia ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1972.

"NASA telah melakukan akuisisi yang cacat untuk program Sistem Pendaratan Manusia dan memindahkan tiang gawang pada menit terakhir," kata Blue Origin, dalam pernyataan yang dikirim melalui email.

"Keputusan mereka menghilangkan peluang untuk persaingan, secara signifikan mempersempit basis pasokan, dan tidak hanya penundaan, tetapi juga membahayakan kembalinya Amerika ke bulan. Karena itu, kami telah mengajukan protes ke GAO."

GAO juga menegaskan bahwa Dynetics telah menantang pemberian kontrak NASA ke SpaceX. Dynetics tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters. Musk mengajukan tawaran SpaceX sendiri sementara pendiri Amazon.com Bezos 'Blue Origin bermitra dengan Lockheed Martin, Northrop Grumman dan Draper.

Pengajuan protes 50 halaman oleh Blue Origin telah dilaporkan sebelumnya oleh New York Times.





Loading...