Monday, 24 Jun 2024

Pengamat dan Legislator Apresiasi Respons Cepat Pertamina Turunkan Harga BBM

news24xx


Pengamat dan Legislator Apresiasi Respons Cepat Pertamina Turunkan Harga BBMPengamat dan Legislator Apresiasi Respons Cepat Pertamina Turunkan Harga BBM
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - Keputusan PT Pertamina Patra Niaga (PPN) Subholding Commercial and Trading Pertamina menurunkan harga BBM nonsubsidi jenis Pertamax series dan Dexlite series dinilai tepat dan patut diapresiasi.

Ini menunjukkan bahwa proses penetapan harga BBM nonsubsidi pada dasarnya ada di tangan pelaku usaha.

Komaidi Notonegoro, Direktur Eksekutif Reforminer Institute, mengatakan keputusan Pertamina menurunkan harga BBM berdasarkan pergerakan harga minyak di pasar menjadi edukasi positif bagi masyarakat bahwa pelaku usaha memang memiliki otoritas terhadap penetapan harga BBM. Apalagi respons Pertamina kali ini juga cukup cepat.

"Ini juga positif untuk pembelajaran masyarakat atau edukasi bahwa ketika ada ruang menurunkan perusahaan dengan cepat menurunkan," kata Komaidi di Jakarta, Rabu (1/11).

Masyarakat diharapkan lebih memahami bahwa sewaktu-waktu penyesuaian harga juga bisa kembali terjadi tergantung pada kondisi harga minyak dunia yang menjadi bahan baku utama untuk memproduksi BBM.

"Tetapi disadari juga konflik Timteng, ini berpotensi mengerek harga ke level lebih tinggi tentu nanti ke depan ada potensi penyesuaian," ujar Komaidi.

Baca juga : Pertamina Turunkan Harga Pertamax Cs

Momentum penurunan harga BBM Pertamina menurut Komaidi juga dinilai tepat ditengah kondisi politik nasional menjelang pemilihan umum awal tahun depan.

"Kalau rata-rata harga minyak turun rupiah stabil potensi turunkan harga bbm bisa, dalam periode ini memungkinkan ada ruang melakukan itu (penurunan harga BBM). Ada beberapa dimensi jelang tahn politik pertamina sebagai BUMN ikut kontribusi jaga stabilitas dalam banyak hal terutama dalam inflasi, pertumbuhan ekonomi dan daya beli masyarakat," jelas Komaidi.

Anggota Komisi VII DPR Mulyanto, mengungkapkan BBM nonsubsidi yang dijual Pertamina mengacu pada harga pasar.

"Harga minyak nonsubsidi Pertamina sudah sewajarnya turun," ujar dia.

Harga minyak WTI misalnya, terus turun sampai Juli 2023 sudah menyentuh 67 dolar AS per barel.

Perkembangan geopolitik global ikut mengerek harga minyak dunia dan harga minyak mencapai puncaknya di akhir September 2023 mencapai 97 dolar AS per barel.

Baca juga : BeautyHaul Awards 2023 Apresiasi Konsumen Pada Brand Kecantikan

Saat ini harga minyak turun kembali menuju 80 dolar AS per barel.

Pada periode 1 November 2023, Pertamina Patra Niaga kembali melakukan penyesuaian turun harga untuk Pertamax Series dan Dex Series.

Untuk seluruh produk jenis gasoline (bensin) Pertamina mengalami penyesuaian turun harga, sejak dilakukan penyesuaian harga terakhir pada 1 Oktober 2023.

Untuk Pertamax (RON 92) turun menjadi Rp 13.400 per liter, dari sebelumnya Rp 14.000. Pertamax Green 95 (RON 95) turun menjadi Rp 15.000 per liter, dari sebelumnya Rp 16.000 per liter.

Sedangkan Pertamax Turbo (RON 98), turun menjadi Rp 15.500 per liter dari sebelumnya Rp 16.600.

Untuk produk jenis gasoil (diesel) yakni Dexlite (CN 51), disesuaikan menjadi Rp 16.950 per liter dari sebelumnya Rp 17.200.

Baca juga : Aksi Pencurian BBM Di Medan Bikin Pipa Pertamina Bocor Dan Terbakar

Pertamina Dex (CN 53) turun menjadi Rp 17.750 per liter dari sebelumnya Rp 17.900.

Harga baru ini berlaku untuk propinsi dengan besaran pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB) sebesar 5 persen seperti di wilayah DKI Jakarta.

Harga baru per 1 November 2023 ini sudah sesuai dengan penetapan harga yang diatur dalam Kepmen ESDM No.245.K/MG.01/MEM.M/2022 sebagai perubahan atas Kepmen No.62/K/12/MEM/2020 tentang formulasi harga JBU atau BBM non subsidi.

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting, menjelaskan bahwa harga BBM non subsidi bersifat fluktuatif, sehingga Pertamina melakukan evaluasi secara berkala mengikuti tren dan mekanisme pasar.

Pertamina melakukan penyesuaian harga mengikuti tren harga minyak dunia dan harga rata-rata publikasi minyak.

“Harga BBM non subsidi Pertamina mempertimbangkan berbagai aspek diantaranya minyak mentah, publikasi MOPS dan Kurs, agar Pertamina tetap dapat menjamin penyediaan dan penyaluran BBM hingga ke seluruh pelosok Tanah Air,” ujar Irto. Selanjutnya 

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat NEWS24.CO.ID News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber : rm.id





Loading...