Monday, 24 Jun 2024

Bukan Prabowo Ganjar Atau Anies Qodari Sebut Peta Suara Pilpres 2024 Ada Tangan Presiden Jokowi

news24xx


Bukan Prabowo  Ganjar Atau Anies Qodari Sebut Peta Suara Pilpres 2024 Ada Tangan Presiden JokowiBukan Prabowo Ganjar Atau Anies Qodari Sebut Peta Suara Pilpres 2024 Ada Tangan Presiden Jokowi
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - Direktur Eksekutif Indo Barometer M. Qodari mengatakan, tingkat kepuasan masyarakat atas kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) dari berbagai lembaga survei menyentuh angka 80 persen.

Tingginya angka kepuasan tersebut kata Qodari, mencerminkan peta suara bagi kandidat calon presiden yang akan bertanding di Pilpres 2024, yakni Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan.

Hal itu dapat menjadi penentu arah kemenangan siapapun kandidat yang memiliki aura lebih kuat dengan Jokowi.

Sebab, diyakini 80 persen masyarakat yang puas itu akan memilih calon yang didukung Presiden Jokowi.

"Sebetulnya kalau kita bicara suara, peta suara pada hari ini pertama-tama bukan peta suara tiga kandidat, tapi peta suara Pak Jokowi, peta suara dari masyarakat, peta opini dari kalangan publik yang puas atau tidak puas dengan Pak Jokowi," ujar Qodari, dalam diskusi yang dikutip dari YouTube Gelora TV, Kamis (21/9).

“Yang puas kepada Pak Jokowi sekarang ini angkanya 80 persen, yang tidak puas 20 persen,” imbuhnya.

Baca juga : Amran Diskusi Empat Mata Dengan Presiden Jokowi, Bahas Apa?

Oleh karena itu, bagi Qodari, tidak aneh Anies Baswedan yang mengusung gagasan perubahan tertinggal jauh Prabowo Subianto dan Ganjar Pranowo dalam survei.

Dia akan masuk pada ceruk masyarakat yang tidak puas, yang hanya berkisar 20 persen.

“Karena itu pasar suaranya Anies Baswedan yang ingin melakukan perubahan, yang tidak puas dengan Pak Jokowi itu cuma sekitar 15-20 persen itu,” ungkapnya.

Sementara kata Qodari, persaingan ketat terjadi antara Prabowo dan Ganjar yang sama-sama berkeinginan melanjutkan pemerintahan Presiden Jokowi.

“Dan 80 persen sisanya itu diperebutkan oleh Ganjar dan Prabowo. Makanya angka mereka berdua ini ya beda-beda tipis saling kejar satu dengan yang lain,” urainya.

Qodari menambahkan, Prabowo dan Ganjar konsisten dengan gagasan keberlanjutan.

Baca juga : Kowarteg Ganjar Gelar Pelatihan Kerajinan Tangan Untuk Dorong Ekonomi Mandiri 

Sehingga keduanya berebut pengaruh, baik dalam atribut gambar, tagline maupun narasi dalam sosialisasinya di berbagai kesempatan yang mengidentikkan diri dengan Presiden Jokowi.

“Nah yang akan menang adalah yang aura Pak Jokowi nya paling kental. Selama ini kan aura Pak Jokowi itu berusaha direbut dengan gambar, berusaha direbut dengan momentum, peristiwa dan seterusnya,” ucap Qodari.

Namun, lanjut Qodari, ada satu variabel baru yang menjadi kata kunci yang akan mengubah peta suara secara dramatis.

Yakni, putusan Mahkamah Konstitusi (MK) soal gugatan batas minimal usia capres-cawapres.

Jika gugatan itu dikabulkan, posisi putra sulung Jokowi yakni Gibran Rakabuming potensial menjadi cawapres.

“Saya membayangkan kalau nanti Gibran ini jadi calon wakil presiden entah sebagai wakilnya Ganjar atau Prabowo, itu nanti suara pendukung Jokowi yang 80 persen itu akan melimpah ke pasangan yang ada Gibran sebagai wakilnya,” sambungnya.

Baca juga : PKB Hengkang, Prabowo Akan Kehilangan Suara Di Jateng Jatim

Oleh karena itu, Qodari berpendapat, variabel penentu pemenang Pilpres 2024 tidak akan lepas dari variabel dukungan Presiden Jokowi.

“Maka kemudian penentu pemilu Indonesia ini menurut saya tetap Pak Jokowi baik secara elektoral maupun secara dinamika politik lain-lainnya,” pungkas Qodari.

Diskusi tersebut juga dihadiri Pengamat Politik Indonesia Ray Rangkuti, Politisi Gerindra Andre Rosiade, Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah dan Ketua Bidang Jaringan dan Kerjasama Antarlembaga DPN Partai Gelora Ratu Ratna Damayani.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat NEWS24.CO.ID News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber : rm.id





Loading...