Wednesday, 17 Jul 2019

Ganjil Genap untuk Motor, Pemprov DKI: Hoax

news24xx


Pengemudi sepeda motorPengemudi sepeda motor

NEWS24.CO.ID - Beredar informasi bahwa Pemprov DKI Jakarta akan memberlakukan ganjil genap untuk sepeda motor. Namun, pemerintah membantah hal itu dan mengatakan informasi tersebut adalah berita tidak benar atau hoax. 

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo, memastikan bahwa pesan berantai dari aplikasi WhatsApp, soal akan ada pemberlakuan sistem ganjil-genap untuk sepeda motor adalah berita bohong atau hoax.

"Tidak, pesan itu hoax. Tidak ada," kata Syafrin kepada VIVANews, Jumat, 12 Juli 2019.

Selain itu, Syafrin menegaskan jika Pemerintah Provinsi DKI juga tidak akan memberlakukan perluasan sistem ganjil genap selama 15 jam.

Hanya saja, hal itu sedang dikaji ulang oleh Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek, dan belum ada keputusan soal terkait.

"Ya, yang aturan ganjil - genap itu masih sedang dikaji oleg BPTJ, masih belum diputuskan juga sama BPTJ," katanya.

Sebelumnya, beredar pesan singkat yang mengatakan akan segera diberlakukan sistem ganjil genap untuk sepeda motor. Informasi yang beredar sebagai berikut;

Dishub DKI Jakarta kaji Skema ganjil-genap sepeda motor. Pengendara sepeda motor yang melintas di Jalan MH Thamrin, Senin, (2/7). Sistem ganjil-genap untuk sepeda motor rencananya akan diberlakukan pukul 06.00-10.00 Wib di Jalan MH Thamrin hingga Jalan Medan Merdeka Barat.

Mulai besok tanggal 18 Juli hingga 31 Juli, Direktorat Jenderal Lalu Lintas Polda Metro Jaya, akan mengeluarkan pengendara yang tidak sesuai dengan aturan ganjil-genap. Nantinya, para pengendara yang melanggar akan diarahkan untuk mencari jalan lain.

Direncanakan, mulai dilaksanakan tanggal 1 Agustus 2019 Akan diberlakukan saksi tilang. Jangan lupa mulai besok Jakarta udah mulai ganjil genap ya, dari jam 6 pagi sampai 21 malam.