Wednesday, 14 Nov 2018

China Meningkatkan Perlombaan Drone Dengan Pesawat Siluman

news24xx


DroneDrone

NEWS24.CO.ID - China melepaskan drone siluman dan pesawat tanpa pilot yang dilengkapi dengan senapan AK-47 ke pasar dunia, berlomba untuk mengejar teknologi AS dan menambah armada yang telah melihat aksi tempur di Timur Tengah.

Drone siluman berada di antara jet tempur, rudal, dan perangkat militer lainnya diperlihatkan pekan ini di Airshow China, pameran industri penerbangan terbesar di negara itu. Sebuah pesawat siluman delta bersayap menerima banyak perhatian, menyoroti pertumbuhan produksi China dari kendaraan udara tak berawak canggih yang berusaha bersaing dengan armada besar militer AS.

CH-7 - UAV berwarna abu-abu arang yang diluncurkan di pameran udara - adalah panjang lapangan tenis dengan lebar sayap 22 meter (72 kaki). Pesawat ini dapat terbang dengan kecepatan lebih dari 800 kilometer per jam dan pada ketinggian 13.000 meter (42.650 kaki).

"Kami yakin bahwa dengan klien produk ini akan segera menghubungi kami," kata Shi Wen, kepala insinyur dari drone seri Caihong (Rainbow) di perusahaan milik negara China Aerospace Science and Technology Corp (CASC).

Penerbangan perdana CH-7 dijadwalkan untuk akhir tahun depan. CASC memiliki klien di sekitar 10 negara, kata Shi kepada AFP, sementara menolak menyebutkan nama mereka.

"Beberapa hal tetap sensitif," katanya.

BACA JUGA :
Indonesia Menargetkan Pendapatan Rp 500 Miliar Dari Cukai Plastik



Drone China sekarang terbang di Timur Tengah, karena Beijing memiliki lebih sedikit keraguan daripada Amerika Serikat ketika datang untuk menjual UAV militernya ke negara lain. Tentara Irak telah menggunakan pesawat tak berawak CHAS 4 untuk melakukan setidaknya 260 serangan terhadap kelompok Negara Islam, media Cina melaporkan awal tahun ini.

Di Yaman, di mana perang saudara telah memicu apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, militer Uni Emirat Arab dilaporkan telah menargetkan seorang pemimpin pemberontak Syiah dengan pesawat tak berawak buatan Cina.

"Orang Cina telah menghasilkan berbagai drone yang sangat besar, dan ini tampaknya menjadi wilayah yang mereka harapkan untuk membuat kemajuan besar," kata Steve Tsang, direktur Institut China di Sekolah Studi Oriental dan Afrika (SOAS) di London.

"Ekspor dan penyebaran mereka harus memungkinkan mereka untuk memperbaiki desain karena mereka diuji di lingkungan tempur nyata," kata Tsang. Amerika Serikat memiliki banyak drone mematikan, tetapi memiliki batasan untuk mengekspor mereka karena khawatir bahwa teknologi tersebut dapat disalin atau digunakan melawan pasukannya sendiri.

Beberapa pembatasan itu dicabut pada bulan April untuk sekutu AS, dengan pemerintahan Presiden Donald Trump mengutip persaingan dari "tiruan" Tiongkok, tetapi bahkan sekutu yang solid seperti Jordan belum mampu membeli drone AS.

Aturan AS memberi Beijing kesempatan untuk mengisi kekosongan dan menjual drone-nya ke negara lain, tetapi harga "kompetitif" China juga membantu, kata James Char, seorang ahli militer China di Nanyang Technological University, Singapura. Cina telah mengekspor UAV bersenjata ke negara-negara di Asia, Afrika dan Timur Tengah, kata Char.

Pada pameran udara Zhuhai, pembuat pesawat tak berawak Cina menggosok tangan mereka pada peluang bisnis. "Keamanan adalah masalah nyata di Timur Tengah. Ada kebutuhan nyata untuk drone militer di sana," kata Wu Xiaozhen, direktur proyek luar negeri di sebuah perusahaan bernama Ziyan.

Di stan perusahaan, Wu membagikan brosur yang menunjukkan produk bintangnya: Blowfish A2, drone helikopter setinggi 62-sentimeter (24 inci) dengan armor Kevlar. "Kami dapat menambahkan AK-47 atau senapan mesin. Senjata yang berbeda dapat dipasang, apa pun yang diinginkan pelanggan," katanya kepada AFP.

Abu Dhabi sudah menjadi pelanggan sementara Arab Saudi dan Pakistan berdiskusi dengan perusahaan untuk mengakuisisi drone. "Kami juga menargetkan pasar Barat. Produk kami memiliki kualitas yang hebat," katanya. "Kami tidak takut persaingan dari Eropa dan Amerika."