Friday, 07 Aug 2020

Meledak, Kasus Positif Corona di Aceh Bertambah 103 Orang Saat Hari Raya Idul Adha

news24xx


Ilustrasi petugas medis menangani pasien Covid-19. Ilustrasi petugas medis menangani pasien Covid-19.

NEWS 24.CO.ID - Meledak dan sangat mengejutkan. Penambahan kasus positif corona di Aceh dalam sehari saja saat Hari Raya Idul Adha bertambah 103 orang. 

Gugus tugas percepatan penanganan (GTPP) COVID-19 Aceh melaporkan warga terinfeksi virus corona di Tanah Rencong terus melonjak drastis, bahkan bertambah mencapai 103 kasus per hari Jumat kemarin di tengah perayaan Idul Adha 1441 hijriah.

Kepala Dinas Kesehatan Aceh dr Hanif, Jumat, kemarin, membenarkan penambahan 103 kasus baru warga yang terpapar COVID-19.

Namun, dirinya tidak menjelaskan secara detail informasi tentang pasien tersebut.

"Benar (penambahan 103 kasus COVID-19)," kata Hanif, saat dihubungi di Kota Banda Aceh, seperti dilansir dari Antara, Sabtu, 1 Agustus  2020.

Warga yang terkonfirmasi positif COVID-19 itu berdasarkan hasil pemeriksaan usap (swab) dengan metode polymerase chain reaction (PCR), di Balai Litbangkes Aceh dan Laboratorium Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala.

Kasus baru tersebut tersebar di sejumlah kabupaten/kota di Tanah Rencong. Dan daerah yang paling banyak penambahan kasus per hari ini yakni Kota Banda Aceh yang mencapai 32 orang.

Kemudian, disusul Aceh Barat Daya yang mencapai 16 orang, Aceh Besar 14 orang, Aceh Selatan 11 orang, serta puluhan kasus lainnya tersebar di Bireuen, Aceh Tamiang, Lhokseumawe, Aceh Tengah, Aceh Barat, Langsa, Pidie, dan Simeulue, serta satu warga luar daerah.

Juru bicara COVID-19 Aceh Saifullah Abdulgani mengatakan bahwa penambahan  kasus yang terus terjadi itu membuktikan bahwa penyebaran virus corona bukan hoaks atau informasi palsu, dan juga bukan sebuah konspirasi.

"Dengan bertambah 100 lebih kasus di Aceh ini maka membuktikan bahwa virus corona itu tidak hoaks, bukan konspirasi atau proyek pemerintah," katanya.

Sehingga, jubir yang akrab disapa SAG itu meminta warga disiplin menerapkan protokol kesehatan di tengah momentum Idul Adha tersebut, sebagai upaya mencegah lonjakan kasus pascalebaran.

"Mari kita aplikasikan protokol kesehatan untuk memutuskan rantai penularannya. Pakai masker, bawa perlengkapan sendiri, dan jaga jarak berdiri saat menunaikan shalat berjamaah," katanya.

Secara kumulatif, warga terinfeksi COVID-19 di Aceh mencapai 415 orang, di antaranya 94 orang telah sembuh, 12 orang meninggal dunia, dan selebihnya masih menjalani perawatan medis.

N24. 





Loading...