Monday, 05 Dec 2022

Studi Menunjukkan Perubahan iklim dapat menciptakan hambatan dalam cara kita mengamati langit

news24xx


Studi Menunjukkan Perubahan iklim dapat menciptakan hambatan dalam cara kita mengamati langitStudi Menunjukkan Perubahan iklim dapat menciptakan hambatan dalam cara kita mengamati langit
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.IDTeleskop raksasa yang memfokuskan lensanya pada kosmos tak berujung dari permukaan bumi harus dibangun di lokasi yang dipilih dengan cermat.

Pekerjaan teleskop tidak boleh terhambat karena fenomena cuaca biasa seperti kabut, awan hujan dll. Oleh karena itu, teleskop raksasa semacam itu dipasang di tempat-tempat terpencil, tinggi di pegunungan atau di padang pasir dan sebagainya. 

Namun sekarang, kehati-hatian seperti itu saat memilih lokasi untuk teleskop mungkin tidak cukup untuk memastikan bahwa pekerjaan tidak terhambat. Sebuah penelitian mengatakan bahwa perubahan iklim dapat menimbulkan masalah bagi para ilmuwan yang menggunakan teleskop ini.


Read More : Perusahaan Induk TikTok, ByteDance, Makin Serius Masuki Ruang Virtual Reality

Studi ini dilakukan oleh para peneliti di University of Bern dan National Center of Competence in Research (NCCR).

“Meskipun teleskop biasanya memiliki masa pakai beberapa dekade, proses pemilihan lokasi hanya mempertimbangkan kondisi atmosfer dalam jangka waktu yang singkat. Biasanya selama lima tahun terakhir – terlalu singkat untuk menangkap tren jangka panjang, apalagi perubahan di masa depan yang disebabkan oleh pemanasan global,” jelas penulis utama studi Caroline Haslebacher. Dia telah dikutip oleh Earth.com



Read More : Cara Mengosongkan Ruang Penyimpanan WhatsApp yang Penuh Dengan Mudah

“Saat ini, observatorium astronomi dirancang untuk bekerja di bawah kondisi situs saat ini dan hanya memiliki beberapa kemungkinan untuk adaptasi. Konsekuensi potensial dari kondisi iklim untuk teleskop oleh karena itu termasuk risiko kondensasi yang lebih tinggi karena peningkatan titik embun atau sistem pendingin yang tidak berfungsi, yang dapat menyebabkan lebih banyak turbulensi udara di kubah teleskop,” tambahnya.

“Ini adalah pertama kalinya studi semacam itu dimungkinkan. Berkat resolusi yang lebih tinggi dari model iklim global yang dikembangkan melalui proyek Horizon 2020 PRIMAVERA, kami dapat memeriksa kondisi di berbagai lokasi di dunia dengan ketelitian tinggi – sesuatu yang tidak dapat kami lakukan dengan model konvensional. Model-model ini adalah alat yang berharga untuk pekerjaan yang kami lakukan di Akademi Wyss,” kata rekan penulis studi Marie-Estelle Demory.





Loading...