Monday, 03 Oct 2022

Teleskop Webb NASA menangkap tarantula kosmik sejauh 161.000 tahun cahaya

news24xx


Teleskop Webb NASA menangkap tarantula kosmik sejauh 161.000 tahun cahayaTeleskop Webb NASA menangkap tarantula kosmik sejauh 161.000 tahun cahaya
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.IDNebula Tarantula dengan cepat menciptakan bintang baru, tidak seperti Bima Sakti. 

Meskipun dekat dengan kita, Nebula Tarantula menyerupai area pembentuk bintang yang sangat besar dari kosmos awal, ketika pembentukan bintang berada di puncaknya dan alam semesta dikatakan berada pada "siang kosmik." 

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA menemukan ribuan bintang yang sangat muda di pembibitan bintang yang dikenal sebagai 30 Doradus. Nebula Tarantula telah lama menjadi favorit para astronom untuk meneliti pembentukan bintang karena penampakan filamen berdebunya pada foto teleskop sebelumnya.


Read More : Studi Menunjukkan Perubahan iklim dapat menciptakan hambatan dalam cara kita mengamati langit

Nebula Tarantula adalah wilayah pembentuk bintang terbesar dan paling terang di Grup Lokal, galaksi yang paling dekat dengan Bima Sakti kita, dan terletak di galaksi Awan Magellan Besar, hampir 161.000 tahun cahaya jauhnya. Bintang paling terang dan terbesar di dunia menyebutnya rumah. 

Tiga instrumen inframerah resolusi tinggi Webb diarahkan ke tarantula oleh para astronom. Area tersebut tampaknya merupakan bagian dalam rumah tarantula penggali berlapis sutra jika dilihat dengan Kamera Inframerah Dekat Webb (NIRCam). Sekelompok bintang muda masif yang bersinar biru pucat pada gambar telah melubangi rongga nebula di tengah gambar NIRCam.

Hanya daerah terpadat di sekitar nebula yang tahan terhadap erosi oleh angin bintang yang kuat dari bintang-bintang ini, menghasilkan pilar yang tampaknya mengarah kembali ke gugus. Pilar-pilar ini menampung protobintang yang sedang dalam proses pembentukan; segera, mereka akan muncul dari kepompong berdebu dan bergiliran memahat nebula. 



Read More : Dokter Brasil menggunakan realitas virtual untuk memisahkan kembar siam

Satu bintang yang sangat muda diamati oleh Spektrograf Inframerah Dekat Webb (NIRSpec) melakukan hal itu. 

Sebelumnya, para astronom berhipotesis bahwa bintang ini mungkin sedikit lebih tua dan sekarang membersihkan gelembung di sekitarnya. 

NIRSpec mengungkapkan bahwa bintang itu masih dikelilingi oleh awan debu yang menyekat dan baru saja mulai lepas dari pilarnya. 

Episode pembentukan bintang yang sedang beraksi ini tidak akan ditemukan tanpa spektrum resolusi tinggi Webb pada panjang gelombang inframerah.  ***





Loading...