Saturday, 29 Jan 2022

Hasil Studi Menunjukan Burung Australia yang Ikonik Menghadapi Kepunahan Dalam 20 Tahun Kedepan

news24xx


Foto : TempoFoto : Tempo
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID - Spesies burung ikonik Australia terancam punah dalam waktu 20 tahun tanpa tindakan konservasi yang mendesak, para ilmuwan memperingatkan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini, para peneliti dari Australian National University (ANU) menemukan bahwa upaya konservasi intensif saat ini untuk bupati pemakan madu tidak cukup untuk menyelamatkan spesies tersebut.


Read More : Buntut Pakai Barang Palsu, Song Ji A 'Single's Inferno' Hapus Isi Instagram dan YouTube

Burung penyanyi yang endemik di Australia tenggara, bupati pemakan madu pernah menjadi salah satu spesies paling umum di benua itu tetapi populasinya telah berkurang menjadi kurang dari 300 sebagai akibat dari hilangnya habitat.

“Populasi bupati pemakan madu telah hancur oleh hilangnya lebih dari 90 persen habitat hutan pilihan mereka,” Rob Heinsohn, penulis utama studi dari ANU, mengatakan dalam rilis media pada hari Kamis.

"Kurang dari 80 tahun yang lalu, itu adalah salah satu spesies yang paling umum ditemui, mulai dari Adelaide hingga Rockhampton. Sekarang berada di jalur untuk mengikuti kepunahan dodo."

Tim Heinsohn melakukan kerja lapangan intensif selama enam tahun untuk lebih memahami penurunan populasi pemakan madu yang dramatis. Meskipun sifat burung nomaden membuat pekerjaan menjadi sulit, tim menemukan bahwa tingkat keberhasilan pengembangbiakan pemakan madu telah menurun karena predasi di sarang.

Tim menggunakan temuan mereka untuk membangun model populasi untuk memprediksi apa yang akan terjadi pada populasi liar, mengidentifikasi tiga prioritas konservasi utama untuk menyelamatkan spesies - menggandakan keberhasilan sarang, meningkatkan jumlah burung yang dibesarkan di kebun binatang yang dilepaskan ke alam liar, dan melindungi habitat. 



Read More : Kecelakaan Mobil, Begini Kondisi Terbaru Arnold Schwarzenegger

"Tanpa lebih banyak habitat, reintroduksi dan upaya perlindungan sarang akan sia-sia, karena ukuran kawanan tidak akan pernah mencapai massa kritis yang dibutuhkan burung untuk berkembang biak dengan aman tanpa perlindungan kita," kata Heinsohn.

"Studi kami memberikan harapan dan peringatan yang mengerikan, kami dapat menyelamatkan burung- burung ini , tetapi akan membutuhkan banyak upaya dan sumber daya dalam waktu yang lama untuk melakukannya." 





Loading...