Tuesday, 19 Oct 2021

Laboratorium Eropa Sebut Masker Besutan Israel 99.95 Persen Protektif Terhadap COVID-19 Varian Delta

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID -  Perusahaan masker Israel Sonovia merilis hasil pengujian laboratorium terkemuka Italia, yang menunjukkan produk mereka memiliki tingkat perlindungan hingga 99.95 persen terhadap virus COVID-19 varian Delta. Tak hanya itu, seiring dengan pengumuman hasil pengujian laboratorium ini, pendiri perusahaan Shuki Hershchovich menyebut nilai saham perusahaan melonjak hampir 30 persen.

Secara khusus, masker diuji oleh VisMederi Textyle, lab yang sama yang melaporkan sebelumnya bahwa kain unik, yang dilapisi nanopartikel seng, juga melindungi terhadap varian Inggris dari Covid-19 dan H1N1, atau dikenal sebagai flu babi.

Laboratorium selanjutnya diharapkan untuk menguji kain terhadap varian Mu, yang membawa beberapa mutasi pada gen spike dan diberi label 'varian yang menarik' oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kata kepala petugas teknologi Sonovia Liat Goldhammer-Steinberg.


Read More : Pria Pembunuh Sopir Taksi Pasien Jiwa, Pernah Diancam Akan Ditembak Massal

Strain Mu belum memasuki Israel, menurut laporan resmi mana pun, tetapi pejabat Kementerian Kesehatan telah memperingatkan potensi dampak negatifnya.

VisMederi adalah laboratorium penelitian komersial yang berlokasi di Italia. Dikatakan di situs webnya, "perusahaan saat ini menerima pesanan di seluruh dunia di bidang vaksin, di mana ia melakukan pengujian analitik sampel biologis dan validasi metode bioanalitik untuk industri farmasi.”

Varian Delta saat ini merupakan varian virus corona yang dominan di seluruh dunia, telah beredar selama beberapa bulan di Israel. Bulan ini saja, lebih dari 530 orang telah meninggal karena varian Delta.

Hasil terbaru ini menjadikan perusahaan produsen satu-satunya tekstil yang diketahui terbukti menghilangkan varian Alpha dan varian Delta COVID-19 dan selanjutnya membuktikan peran masker, dalam mencegah penyebaran virus.

"Kami ingin memberikan keamanan kepada pelanggan kami bahwa mereka mengenakan masker yang berfungsi," kata direktur kreatif Sonovia, Jordan Fox, mengutip The Jerusalem Post 26 September.

Teknologi Sonovia menggunakan gelombang suara untuk menyuntikkan partikel perak dan seng ke dalam tekstil yang membunuh bakteri dan virus. Teknologi tersebut saat ini sedang diterapkan pada berbagai produk selain merek SonoMask, termasuk sarung jok untuk transportasi umum dan jok pesawat, sprei dan sarung bantal untuk sektor perhotelan, dan pakaian.

Prof. Amos Adler, direktur Laboratorium Mikrobiologi Klinis di Universitas Tel Aviv, yang berkonsultasi dengan perusahaan, pernah mengatakan,"varian COVID-19 mungkin memiliki sifat epidemiologis atau imunologis yang berbeda yang merupakan hasil dari mutasi titik di area kritis, dari domain pengikatan reseptor. Namun, struktur keseluruhan dan sifat biofisik virus hampir identik. Oleh karena itu, efek antivirus yang diberikan oleh kain yang dirawat dengan Sonovia diharapkan hadir di semua varian COVID-19," paaprnya.



Read More : Indonesia Buka Kembali Penerbangan Internasional dari 19 Negara ke Bali dan Kepulauan Riau

Sonovia didirikan pada tahun 2013, tetapi hampir tidak dikenal sebelum pandemi virus corona. Dalam 18 bulan terakhir, perusahaan telah berkembang dari segelintir karyawan menjadi 60 anggota staf dan hampir 200 pekerja kontrak.

Semua masker diproduksi di Israel untuk mencapai tingkat kontrol kualitas tertinggi, kata perusahaan itu.

Awal tahun ini, Sonovia mengumumkan kemitraan dengan perjanjian percontohan dengan Delta Galil Industries, yang memproduksi pakaian untuk merek-merek besar, mulai dari Victoria's Secret hingga Calvin Klein, untuk menyediakan pakaian olahraga berkelanjutan dan pakaian lain yang mencegah bau.

"Pelanggan kami menginginkan hasil yang nyata," kata CEO Igal Zeitun, "dan inilah yang kami berikan kepada mereka," sambungnya.





Loading...