Monday, 18 Oct 2021

Memantau Varian Coronavirus Baru

news24xx


Foto : VOIFoto : VOI
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID - Penyebaran virus Corona atau SARS-CoV-2 yang terus berlanjut telah melahirkan varian alfabet Yunani - sistem penamaan yang digunakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk melacak mutasi baru virus penyebab COVID-19. Beberapa telah melengkapi virus dengan cara yang lebih baik untuk menginfeksi manusia atau menghindari perlindungan vaksin.

Para ilmuwan tetap fokus pada Delta, sekarang varian dominan di seluruh dunia, tetapi melacak yang lain untuk melihat apa yang mungkin terjadi suatu hari nanti.

Delta - Masih Dominan

Varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India tetap menjadi yang paling mengkhawatirkan. Ini menyerang populasi yang tidak divaksinasi di banyak negara dan telah terbukti mampu menginfeksi proporsi yang lebih tinggi dari orang yang divaksinasi daripada pendahulunya.

WHO mengklasifikasikan Delta sebagai varian kekhawatiran, yang berarti telah terbukti mampu meningkatkan penularan, menyebabkan penyakit yang lebih parah atau mengurangi manfaat vaksin dan perawatan.

Menurut Shane Crotty, seorang ahli virologi di La Jolla Institute for Immunology di San Diego, "kekuatan super" Delta adalah kemampuan menularnya. Peneliti China menemukan bahwa orang yang terinfeksi Delta membawa virus 1.260 kali lebih banyak di hidung mereka dibandingkan dengan versi asli virus corona. Beberapa penelitian A.S. menunjukkan bahwa viral load pada individu yang divaksinasi yang terinfeksi Delta setara dengan mereka yang tidak divaksinasi, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

Sementara coronavirus asli membutuhkan waktu hingga tujuh hari untuk menyebabkan gejala, Delta dapat menyebabkan gejala dua hingga tiga hari lebih cepat, memberi sistem kekebalan lebih sedikit waktu untuk merespons dan meningkatkan pertahanan.


Read More : Indonesia Rekam Indeks Pemulihan Covid-19 yang Baik, Tapi Tidak Dalam Angka Kematian

Lambda - Semakin berkurang

Varian Lambda telah menarik perhatian sebagai ancaman baru yang potensial, tetapi versi virus corona ini, yang pertama kali diidentifikasi di Peru pada bulan Desember, tampaknya sedang surut.

Meskipun kasus yang melibatkan Lambda meningkat pada bulan Juli, laporan varian ini telah turun secara global selama empat minggu terakhir, menurut data oleh GISAID, database yang melacak varian SARS-CoV-2.

WHO mengklasifikasikan Lambda sebagai varian bunga, artinya membawa mutasi yang diduga menyebabkan perubahan penularan atau menyebabkan penyakit yang lebih parah, tetapi masih dalam penyelidikan. Studi laboratorium menunjukkan ia memiliki mutasi yang melawan antibodi yang diinduksi vaksin.



Read More : 5 Aturan Diet Untuk Penderita Diabetes Usia 50 Tahun ke Atas

Varian Mu 

Mu, varian virus corona yang sebelumnya dikenal sebagai B.1.621, pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari. Pada 30 Agustus, WHO menetapkannya sebagai varian bunga karena beberapa mutasi terkait, dan memberinya nama huruf Yunani. Mu membawa mutasi kunci, termasuk E484K, N501Y dan D614G, yang telah dikaitkan dengan peningkatan penularan dan penurunan perlindungan kekebalan.

Menurut Buletin WHO yang diterbitkan minggu lalu, Mu telah menyebabkan beberapa wabah yang lebih besar di Amerika Selatan dan Eropa. Sementara jumlah sekuens genetik yang diidentifikasi sebagai Mu telah turun di bawah 0,1% secara global, Mu mewakili 39% varian yang diurutkan di Kolombia dan 13% di Ekuador, tempat-tempat di mana prevalensinya "meningkat secara konsisten," lapor WHO.

Badan kesehatan global mengatakan terus memantau Mu untuk perubahan di Amerika Selatan, terutama di daerah di mana ia bersirkulasi bersama dengan varian Delta. Maria van Kerkhove, kepala unit penyakit baru WHO, mengatakan peredaran varian tersebut menurun secara global tetapi perlu dicermati dengan cermat. Dalam jumpa pers pekan lalu, kepala penasihat medis Gedung Putih Dr. Anthony Fauci mengatakan para pejabat AS mengawasinya, tetapi sejauh ini Mu tidak dianggap sebagai ancaman langsung.

Mendapatkan lebih banyak orang yang divaksinasi terhadap COVID-19 sangat penting karena kelompok besar orang yang tidak divaksinasi memberi virus lebih banyak kesempatan untuk menyebar dan bermutasi menjadi varian baru. Upaya itu harus ditingkatkan secara internasional untuk menjaga varian agar tidak muncul di antara populasi negara-negara miskin di mana sangat sedikit orang yang telah diinokulasi, kata para ahli.

Meski begitu, sementara vaksin saat ini mencegah penyakit parah dan kematian, mereka tidak memblokir infeksi. Virus masih mampu bereplikasi di hidung, bahkan di antara orang yang divaksinasi, yang kemudian dapat menularkan penyakit melalui tetesan kecil aerosol. Untuk mengalahkan SARS-CoV-2 kemungkinan akan membutuhkan vaksin generasi baru yang juga memblokir penularan, menurut Dr. Gregory Poland, pengembang vaksin di Mayo Clinic. Sampai saat itu, Polandia dan para ahli lainnya mengatakan, dunia tetap rentan terhadap munculnya varian virus corona baru.





Loading...