Monday, 20 Sep 2021

Psoriasis Bukan Hanya Penyakit Kulit, Tapi Jangan Khawatir Itu Tidak Menular

news24xx


Foto : MstarFoto : Mstar
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID - ANDA mungkin pernah mendengar tentang psoriasis, melihat seseorang dengan kondisi seperti itu, bahkan anggota keluarga yang memiliki gejala psoriasis. Tapi seberapa banyak Anda benar-benar tahu tentang penyakit ini?

Psoriasis adalah suatu kondisi kulit yang menyebabkan bercak-bercak kulit berkerak merah ditutupi dengan sisik keperakan yang disebut plak muncul di tubuh seseorang. Ini adalah jenis peradangan kronis yang disebabkan oleh gangguan sistem kekebalan tubuh.

Ketika sistem kekebalan menjadi terlalu aktif, itu mempercepat pertumbuhan sel-sel kulit. Untuk sel-sel kulit normal, ia akan tumbuh penuh dan luruh dalam sebulan, tetapi dengan psoriasis proses ini dipercepat dan hanya membutuhkan waktu tiga atau empat hari. Dan sel-sel kulit ini tidak akan mengelupas melainkan akan menumpuk dan membentuk bercak-bercak kulit.


Read More : 5 Cara yang Dapat Dilakukan untuk Menenangkan Diri saat Marah

Menurut Konsultan Dermatologis Dr. Peter Ch'ng, psoriasis adalah penyakit kronis yang berhubungan dengan sistem kekebalan tubuh.

“Saya selalu menasihati pasien saya jika sistem kekebalan tubuh mulai menyerang kulit, itu kondisi kronis atau berkepanjangan. Ini bukan kondisi sementara yang bisa Anda obati dengan mudah.

"Faktanya, itu juga mempengaruhi bagian lain dari tubuh Anda. Peradangan ini dapat disalurkan melalui sistem pendarahan. Bayangkan seperti api yang membakar ke otak, melalui sistem kardiovaskular ke jantung, dan area tubuh Anda yang lain, "katanya.

Menurut Dr Ch'ng, gejala-gejala ini dapat dengan mudah didiagnosis.

"Psoriasis diidentifikasi melalui diagnosis klinis. Artinya dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, dan kami dapat mendiagnosisnya jika ditemukan gejala klasik. Tidak diperlukan tes darah atau scan untuk tujuan ini," katanya.

Menurut Dr Ch'ng, ini berbeda jika dibandingkan dengan bentuk ruam lain seperti eksim. Warna dan sisik psoriasis berbeda.



Read More : Kemenkes: Waspada Varian Baru COVID-19 C.1.2 yang Menyerang Siapa Pun

Dermatologis menyatakan bahwa gejala klasik ini adalah ruam yang biasanya berwarna merah muda salmon, dan bercak kulit yang menebal dan bersisik keperakan. Biasanya terjadi pada kulit kepala, siku, lutut, perut, kuku, dan persendian.

Salah satu mitos yang sering muncul terkait penyakit ini adalah anggapan orang bahwa penyakit ini bisa menular.

“Psoriasis bisa terlihat menakutkan, dengan banyak sisik di permukaan kulit. Oleh karena itu, mereka yang kurang mengetahui penyakit ini mungkin mengira penyakit itu menular. Ada yang menggambarkannya sebagai kusta yang sudah ada pada zaman dahulu dimana penderitanya sering dikecualikan,” katanya. .

Namun, tidak seperti kusta, Dr Ch'ng menekankan bahwa psoriasis tidak dapat menular dan membutuhkan kesadaran yang lebih besar agar stigma yang terkait dengan penyakit ini dapat dihilangkan dari masyarakat.

Bagaimana tepatnya seseorang mendapatkan psoriasis?

“Kami tahu ada beberapa komponen genetik di dalamnya, yang berarti jika salah satu atau kedua orang tua Anda memilikinya, kemungkinan Anda juga bisa mendapatkannya. Kami percaya lingkungan juga berperan. Namun, tidak ada bukti yang jelas tentang jenisnya. lingkungan yang dapat menyebabkan psoriasis,” ujarnya.

Di antara kesalahpahaman umum tentang psoriasis adalah bahwa hal itu sering dikaitkan dengan kondisi kulit. Namun kenyataannya, itu ada hubungannya dengan berbagai penyakit penyerta.

Menurut Dr Ch'ng, pasien juga berisiko tinggi untuk penyakit lain seperti diabetes, stroke dan penyakit jantung dan banyak dari mereka juga mengalami gejala psoriatic arthritis. Dia mengatakan semua gejala bisa mengakibatkan perubahan ireversibel.

“Psoriatic arthritis adalah peradangan pada persendian. Seringkali peradangan ini menyebabkan perubahan anatomi jangka panjang yang mengakibatkan kelainan bentuk. Jika Anda sudah memiliki kelainan bentuk karena radang sendi, dan Anda memulai pengobatan untuk psoriasis, pengobatannya tidak dapat menyembuhkan kelainan bentuk tersebut,” katanya. dikatakan.

Ruam juga dapat menyebabkan rasa gatal, terbakar, nyeri, dan bahkan pendarahan yang tidak biasa. Lebih buruk lagi, karena penyakit ini terus berlanjut, penyakit ini juga dapat memiliki efek psikologis, termasuk depresi dan kecemasan.

"Studi menunjukkan bahwa psoriasis mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Misalnya, seseorang mungkin dipandangi ketika mereka berada di kolam renang, atau mereka mungkin diabaikan oleh penata rambut, kehidupan seksual mereka mungkin terpengaruh dan penyakit ini juga dapat mempengaruhi cara mereka berpakaian. dan tampil di depan umum. .

“Singkatnya, psoriasis bukan hanya tentang apa yang ada di permukaan tubuh, tetapi juga mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Sejauh mana itu dapat mempengaruhi seseorang tergantung pada profesinya dan bagaimana mereka menerima kenyataan penyakitnya. . Misalnya, jika Anda seorang model, dan Anda menderita psoriasis, itu akan menyebabkan Anda sangat menderita dan kehilangan kepercayaan diri, ”katanya.





Loading...