Sunday, 07 Mar 2021

Facebook Akhirnya Berhenti Mengumpulkan Data Sensitif Dari Aplikasi Usai Penyelidikan di New York

news24xx


Foto : GEEQFoto : GEEQ

NEWS24.CO.ID - Regulator New York mengatakan dalam sebuah laporan baru bahwa Facebook tidak berbuat banyak untuk menegakkan kebijakan yang mencegahnya mengumpulkan data pengguna sensitif dari aplikasi, dan secara teratur mengirim data pribadi pengguna dari pengembang aplikasi.

Dilansir dari ABCNews, Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York mengakui bahwa raksasa media sosial itu telah mengambil langkah positif untuk mengatasi masalah sebagai tanggapan atas penyelidikannya, tetapi menyerukan lebih banyak kontrol internal.



Read More : Terungkap, Bill Gates Lebih Memilih Android Dibanding iPhone, Kenapa?

Penyelidikan dilakukan setelah artikel Wall Street Journal pada 2019 melaporkan bahwa aplikasi kesehatan pribadi, termasuk pelacak menstruasi dan aplikasi lain yang mengumpulkan informasi pribadi, diam-diam menyebarkan data tersebut ke Facebook.

DFS mengatakan bahwa data yang dibagikan secara salah termasuk informasi medis seperti diagnosis, pembacaan tekanan darah, dan bahkan data kesuburan. Agensi mengatakan data pribadi ini secara teratur dibagikan ke Facebook oleh pengembang aplikasi yang mengunduh kit Pengembangan Perangkat Lunak Facebook, bagian dari layanan analitik data online gratis Facebook.

"Perusahaan internet besar memiliki kewajiban untuk melindungi privasi konsumen mereka - titik," kata Gubernur Andrew Cuomo dalam sebuah pernyataan Kamis. "Kurangnya standar universal dan regulasi online telah menyebabkan pengumpulan dan pembagian data yang tidak diminta dan bersifat predatori yang telah membahayakan privasi warga New York yang tak terhitung jumlahnya dan kami mengambil langkah untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku jahat ini dan untuk menciptakan perlindungan privasi terkuat di negara ini. . "

Cuomo awalnya meminta penyelidikan DFS setelah laporan Wall Street Journal.

"Facebook menginstruksikan pengembang aplikasi dan situs web untuk tidak membagikan data medis, keuangan, dan data konsumen pribadi sensitif lainnya tetapi tidak mengambil langkah untuk mengawasi aturan ini," kata Pengawas Layanan Keuangan Linda A. Lacewell dalam sebuah pernyataan, Kamis. "Dengan terus berbisnis dengan pengembang aplikasi yang melanggar aturan, Facebook menempatkan dirinya pada posisi untuk mendapatkan keuntungan dari data sensitif yang tidak semestinya diterima sejak awal. Konsumen berhak mendapatkan yang lebih baik."

DFS mengatakan bahwa sebagai hasil penyelidikannya, Facebook membuat dan menerapkan sistem penyaringan untuk mengidentifikasi dan memblokir informasi sensitif sebelum masuk ke sistem Facebook. Perusahaan juga mengatakan telah diambil langkah-langkah untuk memperjelas kepada pengembang kewajiban mereka dalam mencegah data sensitif dikirim.

Agensi tersebut memuji "langkah pertama yang penting" ini, tetapi mengatakan Facebook harus berbuat lebih banyak untuk memastikan bahwa pengembang sepenuhnya menyadari larangannya untuk mentransmisikan data sensitif. DFS juga menyerukan agar Facebook berbuat lebih banyak untuk mencegah pengembang mengirimkan data sensitif di tempat pertama, daripada hanya mengandalkan sistem penyaringan back-end.

Terakhir, laporan DFS mendesak Facebook untuk mengambil langkah tambahan untuk menegakkan aturannya sendiri.



Read More : Dengan Harga Rp 2 Juta, Anda Bisa Mendapatkan Xiaomi Redmi 9T Dengan Baterai Jumbo 6.000 MAh

Seorang juru bicara perusahaan Facebook mengatakan kepada ABC News bahwa berbagi data sensitif melalui alat pihak ketiga "adalah masalah industri" dan perusahaan "menyambut baik keterlibatan dengan New York dalam upaya untuk mengatasi tantangan ini."

"Kebijakan kami melarang berbagi informasi kesehatan yang sensitif dan itu bukan sesuatu yang kami inginkan," tambah juru bicara itu. "Kami telah meningkatkan upaya kami untuk mendeteksi dan memblokir data yang berpotensi sensitif dan melakukan lebih banyak untuk mendidik pengiklan tentang cara menyiapkan dan menggunakan alat bisnis kami."





Loading...