Wednesday, 23 Oct 2019

Menuai Kontroversi, Akhirnya TdS 2019 Resmi Lewati Tepian Danau Singkarak

news24xx


Tour de Singkarak untuk tahun 2019. (Istimewa)Tour de Singkarak untuk tahun 2019. (Istimewa)

NEWS24.CO.ID - Untuk ajang balap internasional Tour de Singkarak (TdS) tahun 2019 ini akhirnya tetap akan melewati tepian Danau Singkarak. Hal itu ditetapkan secara bersama dalam penetapan rute update (terbaru) TdS 2019.

Rute update per Oktober 2019 tersebut adalah rute final. Etape VI yang semula dijadwalkan start di Taman Hutan Kota Wisata (THKW) Arosuka, akhirnya digeser ke Dermaga Singkarak.

Dalam rute tersebut, Etape VI akan mengitari tepian Danau Singkarak dan finish di Ruang Terbuka Hijau (RTH) Muaro Labuh, Solok Selatan. Rute ini menempuh jarak 216 kilometer.

Awalnya, Kepala Dinas Pariwisata Sumbar, Oni Yulfian, menyebutkan bahwa Etape VI Tour de Singkarak 2019, yang menurut rencana start di Kabupaten Solok dan finish di Kabupaten Solok Selatan, adalah usulan dari Pemkab Solok.

Oni mengusulkan pemindahan start, dari semula di Dermaga Singkarak ke Taman Hutan Kota Wisata (THKW) Arosuka. Akibat pemindahan titik start, kawasan Danau Singkarak tidak dilewati pebalap. Karena jika harus mengitari Danau Singkarak, jarak lintasan menyentuh angka 250 kilometer ke Solok Selatan.

Sebelumnya, gelaran TdS 2019 yang ke-11 di Sumbar ini beberapa waktu lalu menjadi berita heboh. Pasalnya, dari jadwal dan rute sementara yang dikeluarkan Panpel, tidak satupun rute yang melintasi kawasan Danau Singkarak.

Bahkan dari 9 etape yang direncanakan, Kabupaten Solok sebagai salah satu penggagas TdS, hanya kebagian secuil rute. Yakni etape VI dari Arosuka ke Muaro Labuh. Setelah jadwal dan rute tersebar luas, Dinas Pariwisata Sumbar dan Pemkab Solok jadi saling tuding.

Pemberitaan yang heboh itu ditanggapi Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Solok Saiyo Sakato (S3) dan Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo. 

Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP Solok Saiyo Sakato, Eddie Moeras, menegaskan tidak benar rute TdS 2019 yang tidak melintasi kawasan danau Singkarak, adalah permintaan dari Bupati Solok, Gusmal Dt Rajo Lelo. 

Menurut Eddie Moeras dalam rilisnya, permintaan start TdS 2019 di Arosuka sudah benar, sekaligus untuk memperkenalkan ibu kota Kabupaten Solok ke nasional maupun mancanegara.

"Untuk itu sekiranya ada rute yang dipersingkat sehingga tidak melebihi batas pebalap sepeda, namun tidak menghilangkan rute melewati Danau Singkarak sebagai ikon pariwisata Kabupaten Solok khususnya dan Sumbar umumnya. Namanya juga Tour de Singkarak, masa tidak melewati Danau Singkarak ya," ujarnya beberap waktu lalu.

Sementara itu, Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo melalui Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Solok, Nasripul Romika, membantah kalau bupati Solok yang meminta pemindahan rute TdS. Nasripul menjelaskan bahwa Pemkab Solok memang meminta agar lokasi start di Kabupaten Solok dilakukan di Taman Hutan Kota Wisata (THKW) di Arosuka.

"Jadi bukan meminta agar jangan lewat Singkarak. Tapi kita meminta agar start etape di THKW. Tawaran itu, ditujukan agar Arosuka lebih dikenal masyarakat luas," kata Nasripul, dari pemberitaan di media di Sumbar.

Nasripul juga menegaskan bahwa survey rute TdS dilakukam sepenuhnya oleh tim Union Cycliste Internationale (UCI).

Nasripul yang merupakan Kabag Humas Pemkab Solok saat TdS perdana pada 2009, menyatakan tim UCI telah melakukan dua kali survey. Dari berbagai pertimbangan, tim UCI menurutnya mendukung usulan supaya Arosuka dijadikan lokasi start.

Meski helatan balap sepeda Tour de Singkarak (TdS) 2019 semakin kasip dan hanya tinggal hitungan pekan, namun gebyar dan sosialisasi dari Pemkab Solok sangat minim.

Sejumlah elemen masyarakat di Kabupaten Solok, mulai mengeluhkan minimnya sosialisasi iven sport tourism terbesar di Sumbar tersebut. Bahkan sejumlah wartawan di Kabupaten Solok dan Kota Solok, merasa seakan ditinggalkan jelang gelaran iven. Hal itu terbukti, dengan belum adanya pertemuan antara Pemkab Solok dengan insan pers di Solok, membahas sosialisasi TdS 2019.

Ketua Forum Komunikasi Wartawan Solok (F-Kuwas), Raunis Natase, menyatakan peran Pemerintah Kabupaten Solok melalui Dinas Pariwisata dan Budaya (Disparbud) Kabupaten Solok dalam gebyar TdS 2019 sangat minim. 

Menurut Raunis, masyarakat Kabupaten Solok dan Kota Solok baru tahu TdS saat media di Kabupaten Solok dan media nasional menghebohkan TdS 2019 tidak melewati kawasan Singkarak.

"Kabupaten Solok adalah rumahnya Tour de Singkarak. Ikon tersebut harus abadi di sini. Pemkab Solok lemah dalam sosialisasi. Seolah-olah tidak memandang ini sebagai ajang internasional. Padahal tujuan awal TdS adalah untuk memperkenalkan pariwisata di Kabupaten Solok dan Sumbar," ungkapnya. 

"Masyarakat bisa melihat sendiri saat ini, iven hanya tinggal hitungan minggu, namun tidak ada sosialisasi berupa spanduk, umbul-umbul, baliho dan iven pendukung TdS. Bahkan, Pemkab Solok belum sekalipun bertemu dengan insan pers Kabupaten Solok membahas TdS ini. Baik secara formal maupun informal. Seolah-olah TdS 2019 ini tidak ada atau sekadar numpang lewat," jelas dia.

Lebih lanjut, Roni Natase menyebutkan, sejak iven perdana pada 2009, Kabupaten Solok tidak pernah absen. Bahkan di iven perdana itu, Dermaga Singkarak menjadi tempat start sekaligus finish etape pamungkas. Di saat itu, menurut Roni, di Kabupaten Solok digelar sangat banyak iven yang membuat daerah saat itu sangat ramai. Salah satunya iven Featival Singkarak Danau Kembar (FSDK) yang saat itu mampu memecahkan dua rekor MURI.

"Sangat miris dan sangat disayangkan. Saat ini, gebyar TdS meredup dengan kurangnya sosialisasi dari Pemkab Solok. Contoh kecil saja, berapa banyak masyarakat Solok yang tahu, bahwa logo Tour de Singkarak sudah berubah tahun ini?," ungkapnya.

 

Stage TdS 2019, yang dilaksanakan dari 1-10 November 2019:

1 November
Grand Opening: Pantai Gandoriah Pariaman
2 November (Etape 1) Kota Pariaman – Tanah Datar – 107.3 km (Pantai Gandoria – Istana Baso Pagaruyung)
3 November (Etape 2) Kab. Pasaman – Kota Bukittinggi – 112.2 km (Kantor Bupati Pasaman – Jam Gadang Bukittinggi)
4 November (Etape 3) Kab. Limapuluh Kota – Kota Padang Panjang – 125.6 km (Lembah Harau – Bank BRI Padang Panjang)
5 November (Etape 4) Dharmasraya – Sawahlunto – 205.3 km (Kantor Bupati – Lapangan Segitiga)
6 November (Etape 5) Payakumbuh – Agam – 206.5 km (Ngalau Indah – Embun Pagi Agam)
7 November (Etape 6) Kab. Solok – Kab. Solok Selatan – 214.2 km (Dermaga Singkarak – RTH Padang Aro)
8 November (Etape 7) Kab. Kerinci (Air Terjun Telun Berasap Kayu Aro – Dermaga Danau Kerinci) – 82.9 km (Air Terjun Telun Berasap– Dermaga Danau Kerinci)
9 November (Etape 8) Kota Sungai Penuh – Kab. Pesisir Selatan – 200.4 km (Lapangan Merdeka Sungai Penuh – Taman Painan)
10 November (Etape 9) Kab. Pesisir Selatan – Kota Padang – 107.7 km (Pantai Carocok – Pantai Cimpago Padang)
Grand Finish : Pantai Cimpago

 





Loading...