Thursday, 17 Oct 2019

WHO Akui Burn-out Sebagai Kondisi Medis

news24xx


IlustrasiIlustrasi

NEWS24.CO.ID - Organisasi Kesehatan Dunia untuk pertama kalinya mengakui burn-out (istilah psikologi yang digunakan untuk menggambarkan perasaan kegagalan dan kelesuan akibat tuntutan yang terlalu membebankan tenaga dan kemampuan seseorang. Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh Freudenberger pada tahun 1974.) dalam International Classification of Diseases (ICD), yang secara luas digunakan sebagai tolok ukur untuk diagnosis dan asuransi kesehatan.

Keputusan itu, yang dicapai selama Majelis Kesehatan Dunia di Jenewa, yang berakhir pada hari Selasa, diharapkan dapat membantu perdebatan selama beberapa dekade di antara para ahli tentang bagaimana mendefinisikan kelelahan, dan apakah itu harus dianggap sebagai kondisi medis.

Dalam pembaruan terbaru dari katalog penyakit dan cidera di seluruh dunia, WHO mendefinisikan burn-out sebagai "sebuah sindrom yang dikonsepkan sebagai akibat dari stres kronis di tempat kerja yang belum berhasil dikelola."

Dikatakan sindrom itu ditandai oleh tiga dimensi:

1) perasaan menipis atau kelelahan energi
2) meningkatkan jarak mental dari pekerjaan seseorang, atau perasaan negativisme atau sinisme terkait dengan pekerjaan seseorang, dan
3) mengurangi kemanjuran profesional.

"Burn-out merujuk secara khusus pada fenomena dalam konteks pekerjaan dan tidak boleh diterapkan untuk menggambarkan pengalaman di bidang kehidupan lain," menurut klasifikasi.

Daftar ICD yang diperbarui, dijuluki ICD-11, dirancang tahun lalu setelah rekomendasi dari para ahli kesehatan di seluruh dunia, dan telah disetujui pada hari Sabtu. "Ini adalah pertama kalinya kasus burn out telah dimasukkan dalam klasifikasi, kata juru bicara WHO Tarik Jasarevic mengatakan kepada wartawan.

ICD-11, yang mulai berlaku pada Januari 2022, berisi beberapa agen bandarq tambahan lainnya, termasuk klasifikasi "perilaku seksual kompulsif" sebagai gangguan mental, meskipun berhenti menyamakan kondisi bersama dengan perilaku adiktif. Daftar yang diperbarui menghapus transgenderisme dari daftar gangguan mental.

 

 

 

NEWS24.CO.ID/RED





Loading...