Thursday, 17 Oct 2019

PM Malaysia Menghidupkan Kembali Kereta Api Cina Untuk Menghindari Denda USD 5 Miliar

news24xx


Foto : InternetFoto : Internet

NEWS24.CO.ID -  Malaysia akan menghadapi denda 5 miliar dolar AS jika proyek kereta api yang didukung China dipecat seluruhnya, perdana menteri mengatakan Senin, setelah kesepakatan dicapai untuk menghidupkan kembali skema kontroversial.

Pekan lalu, Malaysia dan China sepakat untuk terus maju dengan kereta api dengan biaya 30 persen lebih rendah, mencabut penangguhan yang menampar proyek itu ketika rezim yang dilanda korupsi kehilangan kekuasaan tahun lalu.

Itu adalah di antara beberapa kesepakatan yang dibiayai Beijing di negara Asia Tenggara yang ditunda setelah pergantian pemerintahan, di tengah kekhawatiran mereka tidak memiliki transparansi dan bertujuan menyalurkan uang tunai ke administrasi mantan pemimpin Najib Razak.

Jalur kereta pantai timur 640 kilometer (400 mil) akan membentang dari Malaysia utara, dekat perbatasan Thailand, ke sebuah pelabuhan di luar Kuala Lumpur, dan dipandang sebagai proyek utama dalam penggerak infrastruktur Jalan Raya dan Sabuk Cina.

Mengumumkan perincian lebih lanjut Senin, Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengatakan bahwa pemerintah "dihadapkan pada pilihan untuk melakukan negosiasi ulang atau membayar biaya penghentian sekitar 21,78 miliar ringgit ($ 5,3 miliar), tanpa ada yang menunjukkannya.

"Karena itu, kami memilih untuk kembali ke meja perundingan dan menyerukan kesepakatan yang lebih adil, di mana kebutuhan rakyat Malaysia akan diprioritaskan."

Dia juga mengumumkan perusahaan China utama dalam skema tersebut, Perusahaan Konstruksi Komunikasi China, telah setuju untuk membantu operasi dan pemeliharaan saluran, yang akan meringankan beban keuangan di Malaysia.

Berdasarkan perjanjian baru yang diumumkan minggu lalu, biaya proyek telah dikurangi menjadi 44 miliar ringgit. Malaysia masih perlu mengambil pinjaman dari bank milik pemerintah China untuk mendanai saluran itu, tetapi itu akan kurang dari di bawah kesepakatan awal.

Mahathir, 93, kembali untuk keduakalinya sebagai perdana menteri pada Mei tahun lalu setelah ia memimpin aliansi reformis untuk kemenangan mengejutkan di pemilihan, menggulingkan koalisi Najib yang telah berkuasa selama lebih dari enam dekade.

Najib sejak itu telah ditampar bola jalan dengan puluhan tuduhan atas dugaan perannya dalam menjarah dana negara 1MDB, dan diadili atas skandal bulan ini.

 

 

 

NEWS24.CO.ID/RED/DEV





Loading...