Monday, 25 Mar 2019

Koalisi Pimpinan AS Mengatakan Penarikan Tentara Dari Suriah Telah Dimulai

news24xx


IlustrasiIlustrasi

NEWS24.CO.ID - Koalisi pimpinan AS di Suriah telah mulai menarik tentaranya, seorang juru bicara mengatakan Jumat, kurang dari sebulan setelah Presiden AS Donald Trump membuat pengumuman mengejutkannya. Pasukan yang telah memerangi kelompok Negara Islam sejak 2014 mulai menurun tetapi masih belum jelas berapa lama proses penarikan akan berlangsung.

"CJTF-OIR telah memulai proses penarikan secara sengaja dari Suriah," kata jurubicara Kolonel Sean Ryan kepada AFP dalam sebuah pernyataan, merujuk pada pasukan anti-jihadis pimpinan AS.

"Karena khawatir akan keamanan operasional, kami tidak akan membahas jadwal waktu tertentu, lokasi atau pergerakan pasukan," katanya.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia melaporkan bahwa koalisi telah mulai mengurangi kehadirannya di lapangan udara Rmeilan di provinsi Hasakeh di Suriah timur laut.

"Pada hari Kamis, beberapa pasukan Amerika menarik diri dari pangkalan militer Rmeilan," kata Rami Abdel Rahman, kepala organisasi pemantau yang berbasis di Inggris.

"Ini adalah penarikan pasukan Amerika yang pertama sejak pengumuman presiden AS" tentang penarikan militer dari Suriah bulan lalu, katanya.

Koalisi pimpinan-AS itu memiliki beberapa pangkalan lain di seluruh timur laut Suriah, serta di Irak yang bertetangga, tempat Trump mengatakan pasukannya akan tetap ada. Seorang pejabat pertahanan AS di Washington sebelumnya telah mengkonfirmasi kepada AFP bahwa peralatan sedang dihapus dari Suriah.

 

Kunjungan Pompeo

Koalisi yang dipimpin AS, yang juga mencakup negara-negara seperti Prancis dan Inggris, dibentuk pada pertengahan 2014 untuk melawan ekspansi kelompok Negara Islam setelah memproklamirkan diri sebagai "kekhalifahan". Trump mengklaim bulan lalu bahwa para jihadis telah dikalahkan dan pasukan AS dapat pulang.

Jet tempur dan pasukan khusus telah memainkan peran kunci dalam upaya untuk merebut kembali wilayah yang hilang karena IS.

Sebuah kelompok yang dipimpin Kurdi, Pasukan Demokrat Suriah, saat ini sedang menggelontor kantong terakhir dari tanah yang dikendalikan oleh para jihadis di Lembah Sungai Efrat. Permulaan penarikan bertepatan dengan kunjungan ke Timur Tengah oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang bersikeras di Kairo Kamis bahwa penarikan itu akan dilanjutkan meskipun ada kecaman yang meluas.

Awal pekan ini, Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton menjabarkan syarat-syarat untuk penarikan itu, termasuk kekalahan IS di Suriah dan jaminan keamanan sekutu Kurdi Washington dalam kampanye itu, yang telah diancam dengan serangan ofensif yang segera dilakukan oleh Turki.

Komentar Bolton secara luas dipandang sebagai mundur dari pengumuman Trump, termasuk oleh Turki yang menggambarkannya sebagai "tidak dapat diterima".

Pertempuran melawan para jihadis keras di daerah-daerah terpencil di sepanjang perbatasan Irak-Suriah dan perburuan supremo IS Abu Bakar al-Baghdadi, orang yang paling dicari di dunia, bisa bertahan tanpa batas waktu.

 

Pertarungan anti-IS

Dan milisi Kurdi yang telah mempelopori pertempuran darat melawan kelompok jihad dibiarkan terkena serangan Turki oleh penarikan AS. Unit Perlindungan Rakyat (YPG), cabang Suriah dari kelompok PKK yang telah melancarkan pemberontakan terhadap negara Turki sejak tahun 1984, telah mulai menyesuaikan diri dengan Damaskus dan sponsor Rusia-nya.

Turki menganggap YPG sebagai pengumuman teroris dan telah berulang kali mengancam akan pindah ke Suriah untuk membuat zona penyangga di sepanjang perbatasan. Kritik terhadap keputusan Trump, termasuk di dalam kubu Republiknya sendiri, telah mengatakan bahwa penarikan yang cepat akan menghancurkan kebijakan AS di Suriah dan memungkinkan IS untuk membangun kembali.

Mereka juga berpendapat bahwa hal itu akan memungkinkan Damaskus sekutu Iran untuk memperluas pengaruhnya di seluruh Suriah dan berpotensi mengancam Israel. Sejak pengumuman mengejutkannya bulan lalu, Trump telah menekankan bahwa setiap penarikan akan dikoordinasikan, bertahap dan "bijaksana".

Namun para pengamat menekankan bahwa pengumuman penarikan itu memiliki dampak yang sama dalam merombak kartu konflik seperti penarikan itu sendiri.

"Kerusakan telah terjadi. Di tanah, pengumuman penarikan itu seolah-olah mereka sudah pergi," kata Fabrice Balanche, seorang ahli geografi dan pakar Suriah.

 

 

 

NEWS24.CO.ID/RED/DEV