Wednesday, 14 Nov 2018

Rahasia Terakhir Lion Air JT 610 Terkuak, Inilah Salah Satu Penyebab Jatuhnya Pesawat di Laut Jawa

news24xx


Pendiri Lion Air Group, Rusdi Kirana membuat isyarat permintaan maaf kepada ratusan anggota keluarga korban kecelakaan pesawat JT610 selama konferensi pers yang diadakan di Jakarta pada hari Senin untuk membahas kemajuan pengambilan pesawat.Pendiri Lion Air Group, Rusdi Kirana membuat isyarat permintaan maaf kepada ratusan anggota keluarga korban kecelakaan pesawat JT610 selama konferensi pers yang diadakan di Jakarta pada hari Senin untuk membahas kemajuan pengambilan pesawat.

NEWS24.CO.ID - Pesawat Lion Air yang jatuh di Laut Jawa pekan lalu mengalami pembacaan kecepatan yang salah selama empat penerbangan terakhir dan para penyelidik Indonesia menyerukan kepada pembuat pesawat Boeing Co. dan otoritas AS untuk memastikan tidak ada masalah dengan armada tersebut.

Komite Keselamatan Transportasi Nasional negara Asia Tenggara, yang tengah mencari penyebab kecelakaan yang menewaskan 189 orang, sedang mengumpulkan data tentang apa yang terjadi selama tiga malfungsi sebelumnya dan tindakan awak pesawat sebelum kecelakaan, katanya dalam sebuah pernyataan. Agensi tersebut mengumpulkan informasi tentang perjalanan sebelumnya di pesawat dari perekam data penerbangan yang diambil dari reruntuhan pekan lalu.

Badan itu meminta Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS dan Boeing untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk mencegah insiden serupa, terutama pada Boeing 737 Max, yang jumlahnya 200 pesawat di seluruh dunia, katanya dalam pernyataan.

Sejauh ini, Administrasi Penerbangan Federal A.S., yang memiliki sertifikat 737 Max, belum mengambil langkah apa pun untuk mewajibkan pemeriksaan pesawat. "Setiap tindakan yang akan diambil FAA mengenai insiden itu harus menunggu hingga kami memiliki temuan," kata agen yang bertindak Administrator Daniel Elwell, Senin, setelah berbicara di Washington.

Peneliti belum mengungkapkan laporan tentang kegagalan kecepatan udara lainnya pada 737 pesawat Max. FAA, yang mengatur industri penerbangan AS, belum menerima laporan tentang masalah kecepatan udara yang terjadi pada model yang sama di AS, menurut seseorang yang akrab dengan tinjauan agensi. Namun orang tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara tentang masalah ini.

Seorang juru bicara untuk Boeing di Singapura menolak berkomentar. NTSB, yang melakukan investigasi kecelakaan dan membantu Indonesia dalam penyelidikan, tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Informasi terbaru yang dikeluarkan oleh para penyelidik masih belum menjawab mengapa pilot pada tiga penerbangan sebelumnya mampu menangani masalah tersebut sementara awak kapal pada 29 Oktober akhirnya menghantam laut dengan kecepatan tinggi, kata John Cox, presiden perusahaan konsultan Keselamatan Sistem Operasi dan mantan pilot maskapai penerbangan.

"Saya masih berpendapat bahwa kehilangan kecepatan udara di pesawat seharusnya tidak mengakibatkan kehilangan pesawat," kata Cox.

Pilot dilatih untuk pembacaan kecepatan udara yang salah. Ada tiga sistem yang terpisah untuk menghitung kecepatan dan ketinggian, dan ada berbagai ukuran yang dapat dilakukan pilot ketika pembacaan kecepatan menjadi tidak dapat diandalkan.

Suatu area yang ingin diselidiki para peneliti adalah bagaimana Lion Air mengatasi masalah yang berulang di pesawat. Jika malfungsi terus terjadi pada komponen dan prosedur perawatan rutin tidak diselesaikan, maskapai penerbangan seharusnya memiliki proses untuk membawa pengawasan lebih besar terhadap masalah ini, kata Cox.

Sementara tim pencari menjelajahi perairan berhasil memunculkan perekam data penerbangan, yang menangkap percakapan kokpit dan kebisingan latar belakang saat terkubur di dasar laut tempat pesawat itu jatuh. Perangkat audio mungkin sangat penting untuk menguraikan apa yang terjadi selama momen-momen terakhir penerbangan. Secara khusus, ini dapat membantu menjelaskan mengapa kru diminta untuk kembali ke menit dasar dalam perjalanan.

"Kami telah mengatakan ada masalah teknis tetapi kami juga ingin tahu apa yang mereka diskusikan di kokpit dan apa yang mereka lakukan," Soerjanto Tjahjono, kepala KNKT Indonesia, mengatakan kepada wartawan pada hari Senin. "Perekam suara kokpit dan perekam data penerbangan keduanya penting untuk mengungkapkan kebenaran dalam kasus ini."

Pembacaan awal dari perekam data yang menunjukkan kerusakan kecepatan udara menceritakan penjelasan solid pertama mengapa penerbangan tampaknya memvariasikan kecepatan dan ketinggian sesaat setelah mulai lepas landas.

Ketinggian pesawat itu kebanyakan sekitar 5.000 kaki (1.524 meter), tetapi naik dan turun berulang kali dalam jarak beberapa ratus kaki, menurut data pelacakan penerbangan dari FlightRadar24. Kecepatan juga berfluktuasi dalam kisaran sekitar 320 hingga 375 mil (515 hingga 604 kilometer) per jam, menurut data FlightRadar24.

Dengan perekam data di tangan penyelidik, NTSC telah memulihkan sekitar 69 jam data terbang oleh jet yang jatuh selama 19 perjalanan terakhirnya.

Karena penerbangan JT610 hanya berlangsung beberapa menit, perekam suara juga dapat menyertakan setidaknya beberapa audio dari perjalanan malam sebelumnya dari Denpasar, Bali ke Jakarta. Diketahui, pesawat mengalami masalah pada penerbangan dari Bali ke Jakarta dengan sensor yang digunakan untuk menghitung ketinggian dan kecepatan.

Sebelumnya, pesawat tersebut sudah diperiksa oleh pekerja perawatan dan pesawat diizinkan untuk terbang, menurut pihak maskapai Lion Air.

Bahkan dengan pelacakan GPS modern, pesawat perlu menghitung kecepatan saat di udara. Untuk menentukan kecepatan udara, pesawat bergantung pada tabung Pitot yang mengukur udara bergegas ke dalamnya. Dengan membandingkan tekanan itu terhadap tekanan udara yang diperoleh dari apa yang dikenal sebagai port statis, pesawat dapat menentukan kecepatan udara. Jika salah satu dari sensor tekanan diblokir, maka dapat menyebabkan kesalahan pembacaan.

Lembaga penyelamatan Indonesia mengatakan pada hari Minggu bahwa puing-puing yang ditemukan oleh penyelam ternyata hanya potongan kulit jet Boeing Co. Arus bawah laut yang kuat di Laut Jawa dan dasar laut berlumpur telah memperumit perburuan selama seminggu yang melibatkan puluhan kapal dan ratusan personel.

Ketika pencarian seluas 270 kilometer persegi untuk mencari potongan pesawat melebar selama akhir pekan, pihak berwenang Indonesia memperluas tinjauan operasi Lion Air, termasuk prosedur operasi standar penerbangan dan kualifikasi awak pesawat.  Pemeriksaan puing-puing pesawat menunjukkan bahwa pesawat itu tidak meledak di udara sebelum terjun ke Laut Jawa, Tjahjono mengatakan sebelumnya pada hari Senin.

"Pesawat pecah di bawah laut akibat memukul air dengan kecepatan tinggi dan tidak pecah di udara," kata Tjahjono. "Karena mesin masih berjalan pada RPM tinggi."

Presiden Joko Widodo telah meminta maskapai penerbangan untuk menjadikan keselamatan penumpang sebagai prioritas tertinggi, dan pemerintah telah memerintahkan peninjauan unit perbaikan dan pemeliharaan Lion dan menghentikan beberapa manajer.

Kementerian transportasi berkoordinasi dengan otoritas bandara, operator navigasi dan maskapai penerbangan memastikan kelaikan udara di semua bandara di Indonesia agar terpelihara dengan baik, menurut Menteri Transportasi Budi Karya Sumadi.
 

 

 

 

NEWS24.CO.ID/RED/DEV