Tuesday, 20 Nov 2018

Ketika Sontoloyo yang Diucapkan Jokowi Jadi Bola Panas Dalam Dunia Politik Indonesia

news24xx


JokowiJokowi

NEWS24.CO.ID -  Kata "sontoloyo" tiba-tiba menjadi viral hanya dalam kurun waktu lima menit sejak Presiden Joko "Jokowi" Widodo mengucapkannya pada hari Selasa,  23 Oktober 2018. Saat itu, Jokowi mengomentari serangan balik terhadap program dana kecamatan, yang oposisi sebut aksi politik.

"Ini adalah komitmen pemerintah kepada rakyat, bukan untuk orang lain, jadi jangan menyamakan masalah ini dengan politik," kata Jokowi dalam pidatonya. Dia kemudian memperingatkan publik untuk berhati-hati tentang politisi yang mencoba mempengaruhi mereka dengan pernyataan mereka. "Hati-hati, ada banyak politisi yang baik tetapi ada juga banyak politisi 'sontololo'."

Wakil Ketua DPR Fadli Zon, yang juga seorang kritikus pemerintah yang blak-blakan, dengan cepat membanting pidato, menyebutnya kasar dan tidak pantas datang dari kepala negara, menurut kompas.com.

Jokowi kemudian mengakui bahwa dia marah dan tidak bisa menahan diri untuk tidak mengucapkan kata tersebut.

Menurut kamus resmi Indonesia (KBBI), "sontoloyo" adalah kata sehari-hari yang berarti bodoh, oposisi mungkin menganggap kata kasar sebab KBBI sendiri mencatat bahwa istilah ini digunakan sebagai kata kutukan.

Profesor linguistik Universitas Gajah Mada I Dewa Putu Wijana mengatakan kepada tempo.co bahwa penggunaan "sontoloyo" terbatas pada generasi yang lebih tua karena kata itu sering digunakan dalam novel lama.

“Sontoloyo” yang sebenarnya, yang dalam bahasa Jawa berarti petani bebek, mengatakan kata itu sering digunakan secara negatif.

 

Jokowi "sontoloyo" dan Sukarno "sontoloyo"

Jokowi bukanlah politisi Indonesia pertama yang menggunakan kata di depan umum. Ayah pendiri negara dan presiden pertama, Soekarno, menggunakan istilah dalam Islam Sontoloyo. Artikel ini pertama kali diterbitkan di majalah Pandji Islam pada tahun 1940, sebelum ia dimasukkan dalam koleksi esai berjudul Di Bawah Bendera Revolusi Jilid I (Di Bawah Bendera Revolusioner Bagian I).

Sukarno menulis artikel itu setelah membaca di surat kabar bahwa seorang guru agama telah memperkosa muridnya sendiri. Sang guru membenarkan pemerkosaan dengan menikahi gadis itu.

“Jika berita di koran Pemandangan itu benar, kita melihat islam‘ sontoloyo ’. Dosa diperbolehkan di bawah fiqh (yurisprudensi Islam),” tulis Sukarno. Dia melanjutkan dengan mengkritik bagaimana beberapa orang menggunakan fikih untuk membenarkan tindakan mereka, seolah-olah "mereka [adalah] bermain kucing dan anjing dengan Tuhan". Sisa artikel itu mengecam Muslim yang "hanya religius di permukaan".

Pidato "sontoloyo" Jokowi, tampaknya tidak terkait dengan agama, tetapi untuk apa yang ia sebut sebagai "kebohongan" Indonesia.

Jokowi telah lama menjadi sasaran tipuan yang ditujukan agar ia tidak terpilih kembali dalam Pemilihan Presiden 2019. Dia juga mempertanyakan kritik yang ditujukan kepadanya yang menurutnya didasarkan pada informasi palsu.

 

 

 

NEWS24.CO.ID/RED/DEV





Related News