Tuesday, 20 Nov 2018

Konflik Bau Busuk Antar Jakarta dan Bekasi, Bak Nonton Tayangan Sinetron yang Tidak Pernah Selesai

news24xx


Foto : InternetFoto : Internet

NEWS24.CO.ID - Konflik atas bau busuk antara pemerintah Bekasi dan Jakarta seperti menyaksikan tayangan sinetron di antara para elit yang mencoba "menyelesaikan" masalah yang tidak ingin ditangani siapa pun.

Ceritanya terus berlanjut dengan garis yang sama selama lebih dari satu dekade: Bekasi di pinggiran timur Jakarta menuntut lebih banyak uang sebagai kompensasi bau limbah Jakarta, khususnya yang mempengaruhi penduduk di empat kabupaten.

Pertunjukan ulang ini memiliki beberapa variasi dengan aktor yang berbeda menunjukkan emosi yang berbeda, tetapi plotnya tetap: Jutaan orang Jakarta ingin memiliki kota yang bersih sehingga mereka membuang sampah mereka di Bekasi.

Pemutaran ulang kisah yang terbaru adalah permintaan pemerintah Bekasi sebesar Rp 2 triliun (USD 131 juta) dari Jakarta, dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan menanggapi dengan marah tentang jumlah itu, mengatakan bahwa mereka telah mengalokasikan dana Rp 141 miliar, dan itu saja. 

Transaksi itu adalah bisnis yang bau bukan hanya karena berurusan dengan sampah, tetapi juga karena kesepakatan itu sama sekali mengabaikan kesejahteraan ribuan orang di Bekasi, dan merupakan pertunjukan ketidaktanggungjawaban orang Jakarta atas bau mereka sendiri.

Ratusan truk harus berbaris setiap hari untuk masuk ke Bantargebang. Pengendara lain dan orang-orang yang tinggal di sepanjang jalan yang penuh sesak dengan truk-truk ini harus menanggungnya setiap hari selama berjam-jam.

Keluarga-keluarga di sekitar Bantargebang mendapatkan uang dari sampah tetapi itu bukan kehidupan yang mereka inginkan. Pengambilan sampah adalah pekerjaan berbahaya dengan imbalan sangat kecil. Mereka yang tinggal cukup jauh dari tempat pembuangan masih terkena bau busuk.

Bantargebang adalah sanitary landfill (sistem pengelolaan atau pemusnahan sampah dengan cara membuang dan menumpuk sampah di lokasi cekung, memadatkannya, dan kemudian menimbunnya dengan tanah) tetapi tidak dapat mengatasi jumlah sampah yang dikirim warga Jakarta setiap hari.

Pada tahun 2013, Dewan Legislatif Jakarta mengeluarkan peraturan tentang sampah dengan menyebutkan 3R: mengurangi, menggunakan kembali, mendaur ulang. Namun, 3R tampaknya hanya sekedar basa-basi. Pemerintah Jakarta tidak pernah membatasi penghuninya memproduksi sampah.

Meskipun ada beberapa peraturan tentang sampah sembarangan, Jakarta praktis berharap pada layanan yang diberikan oleh “pasukan oranye” yang populer. Hanya di Jakarta dapat Anda buang sampah dan tidak dikenakan denda.

Selama warga Jakarta tidak bertanggung jawab atas kekacauan mereka sendiri, tayangan ulang akan terus berlanjut terlepas dari siapa yang bertanggung jawab. Sampah menciptakan gunung yang lebih besar, dan elit Bekasi akan meminta lebih banyak kompensasi. Itu tidak akan pernah berakhir.

Selama Jakarta tidak pernah mencoba untuk mengurangi jumlah sampah dan berurusan dengan sampah mereka sendiri secara lokal, tidak ada kotamadya yang benar-benar berhak atas penghargaan kebersihan Adipura mereka.  

 

 

 

 

NEWS24.CO.ID/RED





Related News